ADVERTISEMENT

Waspada Virus PMK! Ini 4 Tips Mengolah Daging Sapi dari Pasar

Diah Afrilian - detikFood
Jumat, 10 Jun 2022 12:00 WIB
Waspada Virus PMK! Ini 4 Tips Mengolah Daging Sapi dari Pasar
Foto: Getty Images/iStockphoto/toeytoey2530
Jakarta -

Virus penyakit mulut dan kuku (PMK) tengah merebak di hewan ternak. Masyarakat tak perlu khawatir, Kementerian Pertanian RI memberikan tips untuk mengolah daging sapi dari pasar.

Foot and Mouth Disease atau dikenal sebagai penyakit mulut dan kuku (PMK) tengah marak terjangkit pada hewan ternak seperti sapi, kambing, kerbau, domba dan lainnya. Di beberapa daerah Indonesia, banyak rumah ternak sedang waspada akan penyakit ini.

Mulai dari Jawa Timur hingga Lombok semuanya melaporkan peningkatan kasus PMK yang perlu diwaspadai pemilik ternak. Masa inkubasi dari PMK berada pada rentang 1-14 hari sejak hewan tertular hingga timbul gejala. Virus ini dapat bertahan hidup pada tulang, kelenjar, susu hewan, serta produk susu.

Virus PMK sendiri memang tidak pernah 'loncat' atau menulari manusia, tetapi Kementerian Pertanian Republik Indonesia tetap menyarankan masyarakat melakukan penanganan dan pengolahan daging secara sempurna. Jika kedua hal itu dilakukan, maka virus PMK ini dapat menjadi inaktif.

Berikut ini 4 tips mengolah daging secara sempurna dari Kementerian Pertanian RI:

Waspada Virus PMK! Ini 4 Tips Mengolah Daging Sapi dari PasarDaging mentah tidak disarankan untuk dicuci dengan air, lebih baik langsung direbus atau dibekukan dalam freezer. Foto: Getty Images/iStockphoto/toeytoey2530

1. Jangan dicuci sebelum diolah

Langkah awal ini masih banyak disalahpahami oleh para konsumen daging di Indonesia. Daging yang baru dibeli di pasar sebaiknya tidak dicuci bersih terlebih dahulu.

Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian RI menyarankan untuk merebus dahulu setiap daging yang baru dibeli di pasar dalam kondisi yang belum dicuci. Tidak perlu sampai lama atau empuk, daging dan jeroan cukup direbus selama 30 menit pada air mendidih untuk membunuh kuman dan bakteri yang menempel di atasnya.

Mencuci daging yang baru datang atau baru dibeli dari pasar dikatakan justru akan membuat kuman-kuman dan virus lebih mudah menyebar melalui air bekas pencucian yang mengalir. Mengutip detikfinance (9/6), Nasrullah selaku Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan juga mengatakan bahwa virus PMK pada daging sapi juga dapat mati pada suhu 50 derajat celcius.

2. Dinginkan dan bekukan

Jika daging masih belum mau dimasak, ada beberapa cara yang bisa dipraktikan di rumah. Pertama-tama pisahkan antara daging yang ingin digunakan dengan daging yang ingin disimpan.

Untuk daging yang disimpan sebaiknya dikemas dengan plastik yang bersih dan rapat kemudian simpan di dalam kulkas. Daging sapi bisa disimpan pada bagian chiller (pendingin) selama 24 jam atau bisa juga disimpan pada freezer hingga membeku untuk waktu penyimpanan yang lebih lama.

Untuk daging yang dibekukan tentunya tetap bisa digunakan kembali melalui beberapa cara yang tepat. Daging yang beku tidak disarankan untuk dicairkan di suhu ruang, tetapi dipindahkan dari freezer ke bagian pendinginan hingga mencair perlahan (thawing). Daging beku yang dibiarkan mencair pada suhu ruang justru dikatakan lebih mudah terkontaminasi lebih banyak bakteri.

Tips menangani daging secara sempurna lainnya bisa dibaca pada halaman berikutnya.



Simak Video "KuTips: Penting! 4 Cara Tepat Mengolah Daging Saat Darurat PMK"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT