ADVERTISEMENT

6 Pola Makan Ini Bisa Memicu Gangguan Makan, Ini Daftarnya!

Andi Annisa Dwi R - detikFood
Sabtu, 12 Nov 2022 08:00 WIB
6 Pola Makan Ini Bisa Memicu Gangguan Makan, Ini Daftarnya!
Foto: Getty Images/iStockphoto/MarianVejcik
Jakarta -

Tanpa disadari, pola makan ini merupakan gangguan perilaku yang bisa jadi menandakan seseorang alami gangguan makan. Kenali jenisnya agar bisa segera mencari bantuan profesional jika diperlukan.

Hati-hati dalam memilih pola makan sehat karena bisa jadi apa yang kamu pikir sebagai bagian pola makan sehat, ternyata bukan. Hal tersebut rupanya justru mengarah pada gangguan perilaku hingga gangguan makan.

Sifatnya sepele sehingga kerap terabaikan oleh diri sendiri maupun orang-orang sekitar. Misalnya terobsesi menghitung kalori makanan hingga menghindari konsumsi kelompok makanan tertentu.

Para ahli gizi dan pakar kesehatan mengingatkan agar pola makan ini dihindari. Bahkan sebaiknya dikonsultasikan ke profesional untuk mendapat penanganan yang tepat.

Mengutip Eat This, Not That! (9/11), inilah 6 pola makan yang ternyata termasuk gangguan perilaku hingga bisa memicu gangguan makan:

1. Sengaja melewatkan waktu makan

6 Pola Makan Ini Bisa Memicu Gangguan Makan, Ini Daftarnya!Foto: Getty Images/iStockphoto/MarianVejcik

Bukan rahasia lagi kalau pelaku diet sering melewatkan waktu makan demi mengurangi asupan kalori harian. Namun jika hal ini dilakukan terus-menerus merupakan pertanda tidak baik.

Misalnya kamu lebih memilih minum kopi saja dibanding makan sarapan. Kebiasaan ini sebenarnya malah bisa meningkatkan rasa lapar dan ngidam makanan tak sehat setelahnya. Tujuan menurunkan berat badan pun bakal lebih sulit digapai.

Ahli gizi Kayley Myers bilang, membatasi asupan makanan bisa membahayakan diri. "Salah satu gangguan makan umum adalah kebiasaan menghindari makanan tertentu untuk mengimbangi asupan makanan sebelumnya. Ini biasanya didorong oleh aturan tentang apa yang 'harus' kita makan dari pada pengalaman internal kita," kata Myers.

2. Terlalu menghitung kalori makanan

Prinsip utama mengurangi berat badan adalah membatasi asupan kalori harian. Karenanya banyak pelaku diet selalu menghitung kalori makanan dengan seksama.

Sebenarnya tak ada yang salah dengan praktik tersebut hingga akhirnya seseorang menjadi terobsesi dengan hitungan kalori. Faktanya, belum tentu cara mereka menghitung kalori tersebut tepat. Yang paling ideal sebenarnya tetap mengonsultasikan semuanya pada ahli gizi.

Ciri-ciri orang terobsesi dengan kalori makanan adalah selalu merasa resah saat melihat makanan. Mereka terlalu menimbang-nimbang urusan kalori makanan.

3. Obsesi dengan makanan sehat

6 Pola Makan Ini Bisa Memicu Gangguan Makan, Ini Daftarnya!Foto: Getty Images/iStockphoto/MarianVejcik

Ada jenis gangguan makan baru yang disebut orthorexia. Pengidapnya secara konsisten memilih makanan yang tampak sangat sehat dan bersih. Orang-orang mungkin menganggapnya biasa, tapi rupanya pengidap orthorexia merasakan stres dan cemas akan pilihan makanan yang sehat itu. Besar kemungkinan, kesehatan mental mereka juga terpengaruh.

Ahli gizi menilai banyaknya pengidap orthorexia juga dipicu banjir tren unggahan "what I eat in a day" di media sosial. Pilihan makanan yang ditampilkan mungkin menginspirasi banyak orang, namun ada juga yang berakhir menjadi terobsesi.

Ahli gizi Mandy Tyler bilang, "Fokus atau obsesi berlebihan terhadap makanan sehat dapat menjadi bentuk gangguan makan kemungkinan orthorexia. Apa yang dimulai sebagai keinginan untuk konsumsi makanan yang sehat dapat meningkat menjadi penghapusan banyak makanan yang tidak memenuhi definisi seseorang tentang 'sehat' atau 'bersih.'"

Simak selengkapnya di halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT