Diet Soda Tak Bisa Turunkan Berat Badan, Ini 7 Penyebabnya

Tim Detikfood - detikFood Selasa, 25 Mei 2021 07:00 WIB
minuman soda berserat Foto: Rocketnews/ Getty Images
Jakarta -

Diet soda sering dijadikan andalan saat menurunkan berat badan. Ini karena diet soda rendah kalori tetapi faktanya diet soda tak bisa turunkan berat badan.

Diet soda atau diet coke merupakan jenis minuman ringan bersoda dengan pemanis buatan yang bebas gula dan hampir tidak mengandung kalori. Minuman ini diklaim dapat mengurangi asupan gula dan mengendalikan berat badan.

Namun ternyata, sejumlah temuan menunjukkan konsumsi diet soda tak bisa menurunkan berat badan.

Dikutip dari CNN Indonesia (24/5) berikut ini sejumlah alasan diet soda tak bisa menurunkan berat badan.

1. Diet soda tidak bergizi

Diet soda merupakan minuman yang terdiri dari campuran air berkarbonasi, mengandung pemanis buatan, perwarna, perasa, dan bahan tambahan minuman lainnya. Kandungan ini umumnya tidak memiliki nilai gizi dan juga tidak dibutuhkan oleh tubuh.

2. Meningkatkan risiko obesitas

Alih-alih menurunkan berat badan, sejumlah studi justru menunjukkan konsumsi diet soda dapat meningkat risiko obesitas dan sindrom metabolik.

3. Diet soda meningkatkan nafsu makan

Sejumlah studi mendapati konsumsi diet soda dapat meningkatkan nafsu makan. Pasalnya, diet soda merangsang hormon lapar, mengubah reseptor rasa manis, dan memicu respons dopamin di otak.

Diet SodaDiet Soda Tak Bisa Turunkan Berat Badan. Foto: Istimewa

4. Meningkatkan risiko diabetes

Diet soda juga dikaitkan dengan diabetes tipe 2. Studi pada 64 ribu perempuan yang mengonsumsi minuman berpemanis meningkatkan risiko terkena diabetes sebesar 21 persen.

5. Meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke

Konsumsi diet soda juga dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular seperti tekanan darah tinggi, penyakit jantung, dan stroke.

Penelitian pada lebih dari 220 ribu orang menunjukkan konsumsi minuman yang diberi pemanis meningkatkan risiko tekanan darah tinggi dan penyakit jantung hingga 9 persen.

6. Meningkatkan risiko penyakit ginjal

Konsumsi soda juga dikaitkan dengan peningkatan risiko gagal ginjal. Orang yang minum lebih dari tujuh gelas soda per minggu memiliki risiko dua kali lipat lebih tinggi terkena penyakit ginjal.

Kerusakan ginjal tersebut disebabkan oleh kandungan fosfor pada soda yang tinggi, yang dapat meningkatkan beban asam pada ginjal.

7. Meningkatkan risiko kelahiran prematur

Konsumsi diet soda pada ibu hamil juga dikaitkan dengan kelahiran prematur. Selain itu, anak yang dilahirkan juga lebih berisiko mengalami obesitas.

Itulah alasan diet soda tak bisa menurunkan berat badan. Alih-alih menurunkan berat badan, konsumsi diet soda justru dikaitkan dengan sejumlah penyakit.



Simak Video "Masak Masak: Tips Bikin Acar Bawang yang Viral"
[Gambas:Video 20detik]
(odi/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com