Mengenal Sourdough, si Roti Asam Lembut yang Lagi Ngetren

Sonia Basoni - detikFood Kamis, 16 Jul 2020 18:00 WIB
Sourdough Foto: iStock

2. Ragi Alami untuk Sourdough

SourdoughSourdough Foto: iStock/Instagram @debrynadewi

Ragi alami atau wild yeast merupakan bahan utama dalam pembuatan sourdough. Dokter Debryna menjelaskan bahwa ragi alami itu sangat mudah dibuat, kebanyakan orang menyebutnya sebagai 'starter'.

"Untuk membuat ragi alami sebenarnya bahannya hanya tepung dan air. Untuk proses fermentasinya ini membutuhkan waktu sekitar satu minggu sudah bisa dibuat sebagai roti," tuturnya.

"Tapi kalau saya sendiri ragi berusia satu minggu itu kurang kuat, jadi biasanya saya menunggu 2 minggu atau satu bulan untuk membuat roti yang bagus," jelas Dokter Debryna yang aktif memberikan cooking class seputar sourdough.

3. Proses Feeding

SourdoughSourdough Foto: iStock/Instagram @debrynadewi

Sourdough ini merupakan jenis roti yang unik, karena ragi yang digunakan usianya bisa mencapai puluhan tahun bahkan diwariskan secara turun temurun. Agar ragi tetap hidup dan berkembang, ragi ini butuh diberi makan.

Proses inilah yang dikenal sebagai 'feeding'. Dokter Debryna menggambarkan ragi alami ini sebagai satu bongkah dunia yang dihuni oleh jutaan mahkluk hidup.

"Bisa digambarkan kalau ragi alami ini merupakan satu bongkah dunia. Di dalamnya terdapat jutaan mahkluk hidup berupa bakteri dan jamur. Nah, bagaimana caranya kita membuat ekosistem di bongkahan ini? Tentunya kita kasih makan dengan karbohidrat dan air," ungkap dokter yang turut berperan aktif dalam menangani pandemi COVID-19.

"Proses feeding ini pakai air dan tepung. Konsep singkatnya adalah, semakin banyak ragi diberi makan maka semakin banyak ragi yang berkembang," ungkap dokter berusia 28 tahun ini.

4. Butuh Waktu Lama Untuk Membuat Sourdough

SourdoughDokter Debryna Saat Membuat Sourdough Foto: Instagram @debrynadewi

"Proses pembuatan sourdough itu cukup memakan waktu ya. Misalnya membuat sourdough di suhu seperti di Indonesia, itu bisa memakan waktu 4-5 jam. Bahkan ada yang buat sourdough sampai 24 jam," jelas Dokter Debryna.

Selain waktu yang lama, kegagalan saat membuat roti sourdough merupakan hal yang biasa.

"Gagal itu sudah pasti. Sama seperti kalau jatuh naik sepeda, harus gagal dulu memang baru berhasil. Dari kegagalan kita bisa terus belajar. Seperti ternyata cara membuatnya yang benar seperti apa, atau teori yang diterapkan harusnya seperti apa," ungkapnya.

"Pertama kali saya belajar membuat sourdough di tahun 2015. Itu awalnya cuma buat kesenangan saja tidak serius. Setelah itu baru belajar giat. Saya dulu sering sekali gagal saat membuat sourdough, apalagi di tahun itu belum banyak orang yang menggeluti sourdough," lanjutnya.

5. Kreasi Sourdough

SourdoughSourdough Gudeg Kreasi Dokter Debryna Foto: iStock/Instagram @debrynadewi

Meski sempat gagal berkali-kali saat belajar membuat sourdough, tapi kini Dokter Debryna berhasil menuangkan kreativitasnya lewat karya sourdoughnya. Tak hanya membuat sourdough dengan motif yang cantik, ia juga menggabungkannya dengan makanan lain.

"Saya ini sebenarnya suka masak ya, bahkan saya lebih suka masak dibandingkan baking. Bagi saya masak itu merupakan salah satu cara saya untuk having fun atau bersenang-senang. Kebetulan saya sangat tertarik dengan masakan Indonesia. Karena masakan Indonesia masih kurang diangkat, jadi saya memutuskan untuk memasukkannya ke kreasi sourdough saya," jelasnya.

Salah satu kreasinya ada tempe bacem sourdough, tinta cumi sourdough, hingga madu mongso sourdough. Terakhir ada gudeg sourdough yang ia buat sebagai untuk mengenang Mbah Lindu, penjual gudeg legendaris di Yogyakarta.

Di kedepannya Dokter Debryna berharap dapat terus menciptakan sourdough dengan cita rasa terbaru.

"Masak dan membuat makanan itu harus fun, karena jika sudah tidak fun lagi nantinya akan jadi monoton," pungkasnya dengan ramah.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua

(sob/odi)