Tongseng Pak Kadir: Tongseng Anti Kolesterol yang Terkenal Sejak 30 Tahun Silam

ADVERTISEMENT

Tongseng Pak Kadir: Tongseng Anti Kolesterol yang Terkenal Sejak 30 Tahun Silam

Diah Afrilian - detikFood
Rabu, 26 Okt 2022 12:00 WIB
5
"Kental bumbunya dan empuk dagingnya. Potongan nanas di dalamnya bikin pelanggan tak perlu khawatir kolesterol naik!" - odi
Tongseng Pak Kadir: Tongseng Anti Kolesterol yang Terkenal Sejak 30 Tahun Silam
Foto: detikcom
Jakarta -

Sebuah warung sate dan tongseng di Jakarta Pusat ini sedang viral. Konon, tongseng di sini anti kolesterol dan sudah ada sejak 30 tahun lalu. Seperti apa rasanya?

Tongseng merupakan salah satu hidangan kambing khas Solo, Jawa Tengah yang banyak penggemarnya. Kuah tongseng yang gurih kental paling nikmat jika disantap bersama nasi putih hangat.

Potongan daging kambing yang dimasak dengan bumbu gule Jawa ditambah kol dan tomat, rasanya gurih mlekoh. Ada racikan tongseng unik dijajakan oleh seorang pedagang tongseng di kawasan Cideng.

Tongseng ini sedang ramai diperbincangkan di media sosial karena memiliki bahan tambahan yang berbeda dengan tongseng di tempat lain. Diberi julukan 'Tongseng Anti Kolesterol' yang disematkan oleh pelanggannya.

Menyambangi Tongseng Pak Kadir (24/10) kami berbincang langsung tentang inovasi tongsengnya pada Pak Kardi. Seperti apa ya lezatnya?

Detail Informasi
Nama Tempat MakanTongseng Anti Kolesterol Pak Kadir
AlamatJalan Musi No.4, Cideng, Gambir, Jakarta Pusat (Belakang Halte Taman Musi)
No Telp0812-8924-9653
Jam OperasionalSetiap hari, 10.00 - 16.00 WIB
Estimasi HargaRp 18.000 - Rp 50.000
Tipe KulinerTradisional, Jawa
Fasilitas
  • Makan di tempat
  • Pesan online
  • Bawa pulang
Tongseng Pak Kadir: Tongseng Anti Kolesterol yang Terkenal Sejak 30 Tahun SilamBerada di belakang Taman Musi, tongseng yang sedang viral ini sudah eksis sejak 30 tahun yang lalu. Foto: detikcom

Sudah hadir sejak 1992

Berada di belakang sebuah taman dan halte, Tongseng Pak Kadir hanya memanfaatkan jalanan sempit untuk berjualan hingga memasak semua makanan untuk warungnya. Bahkan warung tongseng sederhana yang satu ini sampai harus memanfaatkan area kecil tepat di depan pagar salah satu warga untuk memasak daging-dagingnya.

Walaupun baru viral akhir-akhir ini, Pak Kadir menyebutkan bahwa dirinya berjualan tongseng sudah sejak lama. Warung tongseng yang kini dikelolanya dikatakan peninggalan dari orang tuanya sejak tiga dekade silam.

"Kalau tongseng ini sebenarnya sudah aja sejak lama. Kira-kira tahun 1992 itu bapak saya yang jualan, sampai ditahun 1995 mulai saya yang ambil alih. Saya lanjutkan terus jualan tongseng dan Alhamdulilah bertahan sampai sekarang," kata Pak Kadir kepada detikcom.

Sejak awal Pak Kadir mengatakan bahwa warung tongseng ini tak pernah pindah ke tempat lain. Hanya saja sesekali bergeser sekitar 2 - 5 meter dari tempat berdirinya saat kami sambangi langsung ke Cideng.

"Pindah-pindah juga nggak pernah. Paling geser ke sini (belakang halte Taman Musi) atau ke sana saja (belakang Taman Musi)," lanjut Pak Kadir.

Bahan tambahan inovasi Pak Kadir

Tongseng Pak Kadir: Tongseng Anti Kolesterol yang Terkenal Sejak 30 Tahun SilamJulukan 'Anti Kolesterol' pada tongseng ini dipelopori oleh sosok Pak Kadir. Foto: detikcom

Pak Kadir menceritakan bahwa julukan 'anti kolesterol' bukan sudah ada sejak awal pembukaan warung. Ketika masih dikelola oleh ayahnya, warung tongseng ini memiliki racikan yang sama dengan warung tongseng lainnya.

Tomat, kol, daging, santan dan rempah-rempahnya tak ada bedanya dengan tongseng di tempat lain. melekatnya nama 'Tongseng Anti Kolesterol' ini disebutkan baru mulai dirintis sekitar 9 tahun silam yang berawal dari keresahan Pak Kadir.

"Sering disebut 'Tongseng Anti Kolesterol' karena kita di sini pakai potongan nanas. Ini juga baru-baru saja, kayaknya sekitar 9 tahun yang lalu. Saya yang memang baru menambahkan, bapak tidak (menambahkan nanas)," kata Pak Kadir.

Penambahan nanas ini bukan seolah-olah tanpa alasan. Pak Kadir menceritakan saat itu dirinya merasa resah karena daging tongsengnya yang tak kunjung empuk.

"Tercetus untuk menggunakan nanas ini awalnya karena saya bingung, kok dagingnya nggak empuk-empuk dan masih alot saja. Akhirnya kita belajar lewat internet, lihat Google dan menemukan kalau nanas bisa membantu mengempukkan daging. Sekaligus nanas juga baik untuk menekan kolesterol, jadi dicoba deh," kata Pak Kadir.

Kenikmatan tongseng kambing ala Pak Kadir ada di halaman selanjutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT