ADVERTISEMENT

Sering Ada di Dapur Rumah, Konsumsi 5 Bahan Ini Wajib Diwaspadai

Atiqa Rana - detikFood
Jumat, 04 Nov 2022 07:00 WIB
Asian grandmother hands sliced orange in kitchen at home.
Foto: Getty Images/staticnak1983
Jakarta -

Masakan rumahan dianggap lebih sehat dibanding menu restoran cepat saji. Nyatanya, masakan rumahan juga ditambah dengan bahan dapur yang bisa mengganggu kesehatan saat dikonsumsi terlalu banyak.

Beberapa orang memilih untuk memasak sendiri di rumah dibandingkan beli makan di luar atau jajan makanan cepat saji. Hal ini dilakukan karena mereka menganggap masakan rumahan lebih sehat.

Mungkin pemikiran tersebut bisa tepat jika bahan-bahan masakan yang dipilih juga sehat. Tetapi, tidak semua bahan di dapur benar-benar sehat dan bebas dari risiko membahayakan kesehatan.

Untuk itu, mulailah perhatikan penggunaan bahan-bahan di dapur. Jangan sampai terlalu berlebihan dan justru meningkatkan risiko berbahaya bagi kesehatan.

Merangkum Times of India (31/10), berikut 5 bahan dapur yang bisa merusak kesehatan jika dikonsumsi terlalu sering:

1. Gula

GulaTak sedikit orang menambahkan gula pada makanan mereka. Namun, konsumsi gula tidak boleh terlalu banyak karena bisa menyebabkan gangguan kesehatan yang cukup parah. Foto: iStock

Hampir di setiap dapur memiliki satu stoples kosong yang biasanya diisi dengan gula. Gula biasa dipakai bukan hanya untuk membuat makanan manis, melainkan juga untuk mengimbangi cita rasa masakan gurih.

Gula juga biasa menyelinap ke dalam teh, kopi, maupun resep lainnya. Namun, mengonsumsi terlalu banyak gula tambahan dapat berisiko terhadap berbagai macam penyakit berbahaya mulai dari tekanan darah tinggi, peradangan , penambahan berat badan, hingga diabetes.

Penyakit-penyakit seperti itu nantinya justru akan mengarah kepada penyakit yang lebih berbahaya lagi yaitu penyakit stroke dan jantung. Jika ingin tetap menggunakan gula, sebaiknya pilih gula alami yang jauh lebih sehat seperti stevia atau madu. Atau bisa juga dengan mengurangi penggunaannya secara perlahan.

2. Garam

Tak hanya gula, konsumsi garam juga tak kalah penting diperhatikan. Apalagi mereka yang setiap harinya masak, pasti membutuhkan garam sebagai tambahan perasa gurih.

Garam mungkin bisa menyempurnakan masakan, namun pemakaiannya tidak boleh berlebihan. Terlalu banyak garam akan meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, penyakit jantung, hingga stroke.

Menurut WHO (Organisasi Kesehatan Dunia), asupan garam harus dikurangi, Ini karena mereka menemukan kebanyakan orang mengonsumsinya terlalu banyak dengan jumlah sekitar 9-12 gram per hari.

Dengan mengurangi asupan natrium, ini juga mampu mencegah dari kematian.



Simak Video "Mpok Atun 'Si Doel Anak Sekolahan' Buka Warung Makan di BSD"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT