ADVERTISEMENT

5 Mitos Seputar Gula Ini Tak Perlu Dipercaya Lagi

Atiqa Rana - detikFood
Kamis, 08 Sep 2022 07:00 WIB
5 Mitos Seputar Gula Ini Tak Perlu Dipercaya Lagi
Foto: Getty Images
Jakarta -

Banyak mitos beredar soal konsumsi gula tidak aman dan bisa mengganggu kesehatan. Tetapi apakah semua mitos itu benar? Ini penjelasannya.

Rasa manis pada makanan dan minuman identik dengan pemakaian gula. Gula inilah yang sering dihindari banyak orang karena dapat membahayakan kesehatan.

Beberapa orang yang ingin memulai pola makan sehat, menjauhkan dirinya dari segala makanan atau minuman yang mengandung gula. Bahkan mereka sama sekali tidak mengonsumsi gula.

Mitos yang beredar mungkin mengungkapkan bahwa mengonsumsi gula dapat menyebabkan risiko berbahaya bagi tubuh. Namun, perlukah semua mitos itu kita percaya?

Untuk mengungkap kebenarannya, merangkum healtdigest.com (09/06), berikut 5 mitos tentang gula yang harus berhenti dipercaya:

1. Semua Jenis Gula Menyebabkan Diabetes

Banyak orang menghindari makan gula karena mereka berpikir efeknya memicu penyakit diabetes. Penyakit ini diketahui sebagai salah satu penyakit mematikan yang diderita banyak orang di dunia.

Sebenarnya menurut Mayo Clinic, diabetes tipe 2 memang bisa terjadi karena mengonsumsi terlalu banyak gula. Medical News Today juga menyatakan bahwa risiko terkena diabetes tipe 2 lebih tinggi pada mereka yang kelebihan berat badan.

Kesimpulannya, orang yang terlalu banyak makan gula bisa mengalami obesitas. Seseorang dengan obesitas juga berisiko terkena diabetes.

Sementara, definisi gula yang bisa menyebabkan penyakit berbahaya ini tertuju pada gula pekat yang biasanya ada dalam jus, pemanis buatan, atau yang biasa ditemukan dalam minuman manis. Sedangkan gula alami yang terdapat pada buah dan sayuran utuh tidak akan menyebabkan risiko penyakit diabetes.

2. Tak Makan Buah karena Mengandung Gula

5 Mitos Seputar Gula Ini Tak Perlu Dipercaya LagiFruktosa yang ada pada buah, mampu memberi tubuh bahan bakar yang dibutuhkan agar dapat berfungsi secara optimal. Foto: Getty Images

Beberapa orang berpikir bahwa kandungan gula yang ada di buah-buahan bisa membahayakan kesehatan. Tetapi para ahli kesehatan membantah hal ini.

Itu karena, kandungan gula dalam buah justru mampu memasok vitamin dan nutrisi penting. Fruktosa yang ada pada buah, mampu memberi tubuh bahan bakar yang dibutuhkan agar dapat berfungsi secara optimal.

Selain gula, buah-buahan juga mengandung serat yang mampu membantu mengontrol gula darah dan mengurangi risiko penyakit tertentu. Konsumsi buah-buahan tidak akan membahayakan kesehatan karena mengandung gula alami.



Simak Video "Takaran Gula Tambahan yang Aman Dikonsumsi dalam Sehari"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT