77 Tahun Mi Panjang Umur Ini Pertahankan Warisan Resep Asli

ADVERTISEMENT

77 Tahun Mi Panjang Umur Ini Pertahankan Warisan Resep Asli

Odilia Winneke Setiawati - detikFood
Sabtu, 21 Jan 2023 13:30 WIB
Pekerja menata misua untuk dikeringkan di salah satu industri rumahan di kawasan Pesapen, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (14/1/2023). Produksi mi tradisional China tersebut mengalami peningkatan hingga 100 persen yang biasanya menghabiskan 500 kilogram tepung menjadi satu ton tepung akibat meningkatnya permintaan menjelang tahun baru Imlek. ANTARA FOTO/Didik Suhartono/YU
Foto: ANTARA FOTO/Didik Suhartono
Jakarta -

Mi panjang umur cap Mi Sua paling banyak dicari menjelang perayaan Imlek. Karena saat imlek mie merupakan simbol rezeki dan umur panjang.

Salah satu mi panjang umur Mi Sua kini masih diproduksi oleh Jefrry Sutrisno. Produsen Mi Sua menyebut produksi mie panjang umur miliknya telah ada sejak tahun 1948. Usaha ini dirintis oleh neneknya. Sedangkan ia merupakan generasi ketiga yang mewarisinya.

"Sejak 1948 sudah ada, saya ini di generasi ke-3, yang memulai dulu adalah nenek saya, saya belum lahir dan saat itu masih belum ada rumah penduduk," kata Jeffry kepada detikJatim, Rabu (18/1/2023).

Sebelum dirinya, Mi Sua sempat dijalankan oleh kakaknya pada 2005 atau generasi kedua. Lalu, ia diberi amanah untuk meneruskan bisnis dan produksi. Tepatnya, pada 2015 silam.

Selama itu pula, SDM atau pekerja, sampai ragam tradisi di dalamnya tak pernah diubah. Bahkan, untuk jenis dan cara menekuk Mi Sua pun sesuai dengan ciri khas neneknya yang disebut berasal dari China.

Pekerja menata misua untuk dikeringkan di salah satu industri rumahan di kawasan Pesapen, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (14/1/2023). Produksi mi tradisional China tersebut mengalami peningkatan hingga 100 persen yang biasanya menghabiskan 500 kilogram tepung menjadi satu ton tepung akibat meningkatnya permintaan menjelang tahun baru Imlek. ANTARA FOTO/Didik Suhartono/YUMenyambut Imllek, produksi mi sua pun kerap dicari. Foto: ANTARA FOTO/Didik Suhartono

Mi Sua merupakan mie halus dari tepung beras yang teksturnya sangat lembut. Umumnya dibuat sup atau mie sua kuah dengan paduan ayam dan oyong atau bayam. Atau dibuat gorengan.

Resep Misua Kuah SayuranMisua merupakan mie halus yang terbuat dari tepung beras dan menghasilkan tekstur yang lembut. Foto: Detikfood

"Kami mempertahankan tekukan mi yang kata nenek saya sesuai dengan mi sua asal Fusheng, Zhejiang, China. Itu juga jadi salah satu karakter kami," ungkap pemilik PT Marga Mulya itu.

Meski begitu, Jeffry menegaskan tak ada resep khusus atau rahasia yang dimiliki. Ia mengaku, bahan dan cara pengolahan masih mempertahankan ciri khas dari neneknya.

Untuk itu, ia enggan mengubah tradisi demi menuruti permintaan pasar. Ia mengaku lebih mengutamakan kualitas, tradisi dan resep mie sua.

Pekerja menata misua untuk dikeringkan di salah satu industri rumahan di kawasan Pesapen, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (14/1/2023). Produksi mi tradisional China tersebut mengalami peningkatan hingga 100 persen yang biasanya menghabiskan 500 kilogram tepung menjadi satu ton tepung akibat meningkatnya permintaan menjelang tahun baru Imlek. ANTARA FOTO/Didik Suhartono/YUSeperti ini proses produksi mi sua milik produsen Jefrry Sutrisno. Foto: ANTARA FOTO/Didik Suhartono

"Resep kami kan sejak zaman nenek, makanya kita pertahankan kualitas barang dan betul-betul kita jaga, pakai cara tradisional, kualitas dengan menggunakan teknologi pasti beda, teknologi untuk kejar produk yang lebih banyak," jelasnya.

Hingga kini, dia masih mempekerjakan dan mempertahankan 25 karyawannya di pabrik seluas 3.000 meter itu. Ia mengaku sudah tidak bisa terlalu banyak menerima permintaan pasar.

Terlebih dalam produksinya, kerap mengandalkan cuaca atau terik matahari. Semua proses masih mempertahankan cara tradisional dan autentik sehingga memakan waktu. Tetapi kualitasnya terjamin selama 77 tahun.



Simak Video "Melihat Vihara Dharma Bhakti Jakbar Jelang Tahun Baru Imlek 2023"
[Gambas:Video 20detik]
(aqr/odi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT