ADVERTISEMENT

Modal Rp 48.000, Pengusaha Cilok Ini Sukses Raih Omzet Rp 15 Juta per Hari

Riska Fitria - detikFood
Sabtu, 02 Jul 2022 18:00 WIB
Kisah sukses pengusaha cilok
Foto: YouTube Pejuang Duit
Jakarta -

Jatuh bangun berkali-kali, kisah pengusaha cilok ini sukses menginspirasi. Dulu modalnya hanya Rp 48.000, kini usahanya beromzet 15 juta perhari.

Tak ada perjuangan yang mengkhianati hasil, agaknya istilah tersebut yang cocok untuk menggambarkan kisah perjalanan Abdulloh, seorang pengusaha cilok sukses.

Melalui channel YouTube Pejuang Duit (02/05) Abdullah menceritakan jungkir balik selama menjalani usahanya yang bernama Cilok Gurilem yang berlokasi di Sukabumi.

Abdullah merintis usaha cilok sejak 1986 dengan modal Rp 48.000 yang ia dapatkan dari bayaran utang bos sebelumya. Dengan modal tersebut ia mendapatkan 4 pikulan cilok.

Baca Juga: Dipecat dari Kantor, Pria Ini Sukses Jualan Ayam Goreng hingga Raup Cuan Rp 20 Juta

Kisah sukses pengusaha cilokAbdullah, pemilik usaha rumahan cilok Foto: YouTube Pejuang Duit

Tiga cilok diantaranya dititipkan di tiga tempat yang berbeda. Sementara satu pikulannya ia jual sendiri. "Pikul sendiri jualan di sekolah, kalau sudah habis baru ambil hasil dari yang dititip," ujarnya.

Hasil dari penjualan itu kemudian dibelanjakan lagi untuk jualan di hari esoknya. Merasa lelah melakukannya sendiri, Abdullah pun mencari karyawan sejalan dengan usahanya yang berkembang.

"Dari 4 pikulan terus jadi 12 pikulan," tuturnya dalam video yang telah dikonfirmasi detikFood (01/07).

Usahanya pun berkembang pesat, tapi sayang krisis moneter pada tahun 1998 membuat usahanya ambruk. Kejadian itu menyebabkan usahanya bubar, hanya 203 karyawan saja yang bertahan.

Dari sisa tenaga kerja itu, Abdullah kembali merintis kembali usahanya. Kemudian, di tahun 2010 usahanya kembali mengalami keterpurukan karena datang pesaing.

Baca Juga: Cuan! Ini Penjual Bakso hingga Ayam Penyet Kaki Lima Beromzet Fantastis

Kisah sukses pengusaha cilokDalam menjalani usahanya, Abdulloh kerap mengalami keterpurukan Foto: YouTube Pejuang Duit

"Itu ada pabrik cilok yang gede datang, kita kehilangan pelanggan. Tapi lama-lama pelanggan kita ya balik lagi ke kita," lanjut Abdullah.

Setelah itu usahanya kembali bangkit lagi dengan tenaga kerja sebanyak 18 orang. Tak berhenti sampai itu, tiba-tiba saja usaha ciloknya dilaporkan polisi karena disebut berbau.

"Kita didatangi polisi karena ada yang mengadu karena ciloknya bau. Kita sih ngikutin tetangga kita, kalau tetangga bilang kita harus pindah ya kita pindah," ujarnya.

Usai kejadian itu, Abdullah memutuskan untuk memindahan usaha rumahannya ke Sukabumi. Di tahun 2020 usahanya kembali mengalami keterpurukan karena adanya aturan lockdown dan PPKM.

Beruntungnya, semakin landainya kurva kasus COVID-19 semakin kembali normalnya usaha cilok milik Abdullah. Hingga kini dalam sehari ia bisa mendapatkan omzet 15 juta.

Bagi Abdullah, kunci sukses dalam usahanya tersebut adalah ulet, tekun dan berani. "Kalau kita takut, gak akan jalan-jalan kita, yang penting berani dan ulet," tutupnya.

Baca Juga: Kisah Mantan Pegawai Bank Sukses Jual Kue Kacang Beromzet Rp 1 Miliar



Simak Video "Berburu Kuliner Nusantara di Passer Legende PIM"
[Gambas:Video 20detik]
(raf/odi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT