Dari Sampang Cak Imam Sukses Jualan Es Doger Krapyak yang Laris Manis

Ajie Prasetya - detikFood Selasa, 20 Apr 2021 15:30 WIB
Sluuurp! Dingin Segar Es Doger Cak Imam dengan Sirop Frambozen yang Wangi Foto: Ajie Prasetya/detikFood
Yogyakarta -

Es doger Krapyak ini populer sebagai es doger enak di Yogyakarta. Cak Imam sang pemilik merantau dari Sampang untuk menjual es manis dingin ini.

Suku Minang, Madura dan Makassar dikenal sebagai perantau yang tangguh. Ada yang mencari ilmu dan ada yang mencari lahan nafkah baru. Seperti yang dijalani Imam, yang kini sukses menjadi penjual es doger Krapyak.

Salah sarunya Imam, pria asli Sampang, Madura. Pria berusia 35 tahun ini pun menuturkan awal mula perjalanannya memulai usaha Es Doger Cak Imam atau dikenal luas sebagai Es Doger Krapyak.

Kini Es Doger Krapyak merupakan salah satu es doger yang terkenal di Yogyakarta. Bukan hanya masyarakat biasa banyak Youtuber, food vlogger, bahkan media lokal maupun nasional mengulas es doger racikan Cak Imam.

Sluuurp! Dingin Segar Es Doger Cak Imam dengan Sirop Frambozen yang WangiSluuurp! Dingin Segar Es Doger Cak Imam dengan Sirop Frambozen yang Wangi Foto: Ajie Prasetya/detikFood

''Saya mulai merantau ke Jogja pada 2003 bareng bapak. Nggak semudah yang dibayangkan orang sih. Usaha saya bisa berdiri sampai saat ini karena ya dulunya susah,'' tutur Imam menceritakan perjuangannya pada detikcom (3/4).

Sebenarnya awal mula ia tidak berjualan es doger seperti saat ini.

''Awal dulu saya berjualan bubur kacang hijau. Bukan di sini (Krapyak). Kemudian, berjualan es kelapa muda di Alun-alun Selatan.Tapi sepertinya memang ini rezeki saya," ungkapnya

Dua tahun mencoba berbagai bisnis, baru pada tahun 2005 dia memulai jualan es dogernya. Waktu demi waktu dijalani hingga Cak Imam sukses menjual es doger. Es dogernya laris manis bahkan omzetnya di hari-hari biasa mencapai 2 jutaan rupiah per hari.

"Kalau saya sih nggak pernah ngitung berapa gelas yang laku. Tapi, memang biasanya sih dapat 2 juta per hari. Semenjak pandemi sih turun ya setengahnya lah kurang lebih,'' tutur dia.

Sluuurp! Dingin Segar Es Doger Cak Imam dengan Sirop Frambozen yang WangiSluuurp! Dingin Segar Es Doger Cak Imam dengan Sirop Frambozen yang Wangi Foto: Ajie Prasetya/detikFood

Untuk ciri khas dari es yang dia jual, dia mengaku tidak ada hal yang unik. Layaknya es doger umumnya. Namun, menurutnya es doger racikannya ini mungkin cocok dengan banyak orang sehingga bisa laris.

Kunci sukses yang dijalani adalah ulet dan pandai bersyukur. Dua hal itu menjadi bentuk dari ikhtiar dan prinsip yang dipegangnya selama ini.

''Saya sih bersyukur saja, terutama saya kan nggak sekolah. Meskipun nggak punya gelar sarjana tapi Alhamdulillah bisa berjualan seperti sekarang. Itu yang menjadikan saya punya keuletan dalam berusaha sehingga ya hasilnya seperti sekarang.''

Sluuurp! Dingin Segar Es Doger Cak Imam dengan Sirop Frambozen yang WangiSluuurp! Dingin Segar Es Doger Cak Imam dengan Sirop Frambozen yang Wangi Foto: Ajie Prasetya/detikFood

Dalam menjalankan usaha Cak Imam tidak menganggap usaha lain sebagai saingannya. Hal itu juga menjadi bagian tak terpisahkan selama dia berjualan.

''Bagi saya apapun bisnis lain itu bisa jadi relasi yang bagus. Semisal di sekitar ini ada yang jual gorengan, siomay, mereka itu jadi teman. Karena biasanya saling melengkapi. Beli makanan terus di sini minumnya, sebaliknya pun demikian. Jadi ya dirawat juga hubungan antar pedagang,'' tutupnya.



Simak Video "Masak Masak: Hilangkan Dahaga dengan Es Stik Buah"
[Gambas:Video 20detik]
(sob/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com