Krenyes Gurih Ote-ote Isi Ayam dan Nori yang Bikin Nagih

Luthfi Baihaqy - detikFood Rabu, 17 Mar 2021 15:00 WIB
Krenyes Gurih Ote-ote Isi Ayam dan Nori yang Bikin Nagih Foto: Luthfi Baihaqy/detikcom
Malang -

Ote-ote alias bakwan dari kota Malang ini isiannya bukan sayuran tetapi daging ayam. Makin istimewa diberi tambahan nori. Krenyes gurih rasanya!

Ote-ote merupakan gorengan khas Jawa Timur. Kalau menyebut ote-ote tentu akan teringat ote-ote Porong dengan isian tiram yang gurih mantap. Sebenarnya ote-ote adalah salah satu gorengan khas Jawa Timur. Sering disebut bakwan sayuran, heci atau bala-bala. Disajikan dengan cabe rawit hijau atau bumbu petis.

Jalan-jalan ke Pasar Oro-oro Dowo Malang, detikcom tak melewatkan jajan ote-ote. Umumnya ote-ote dibuat dari campuran tepung, daun bawang, kubis, wortel, kecambah, ataupun udang. Namun berbeda dengan ote-ote di Pasar Oro-Oro Dowo Malang, ote-ote diisi ayam cincang dan nori.

Krenyes Gurih Ote-ote Isi Ayam dan Nori yang Bikin NagihKrenyes Gurih Ote-ote Isi Ayam dan Nori yang Bikin Nagih Foto: Luthfi Baihaqy/detikcom

Pemilik kios ote-ote, Aron, mengungkapkan kepada detikcom (12/03/2021) bahwa ia telah berjualan selama 2.5 tahun. Aron sendiri merupakan mahasiswa rantau dari Mojokerto, saat ini ia sedang kuliah sambil bekerja.

Aron menggunakan kedelai dan campuran tepung untuk bahan kulit ote-ote. Sedangkan untuk isiannya berupa daging ayam cincang, rumput laut, dan daun bawang. Adonan ote-ote dicetak dalam sendok sayur lalu digoreng terendam dalam minyak panas hingga bagian luarnya garing kecokelatan.

Karena baru diangkat dari penggorengan tentu saja aromanya gurih wangi. Saat digigit terasa kres renyah sementara bagian dalamnya lembut adonan terigu bercampur ayam cincang. Apalagi ada jejak aroma nori dan rasa nori yang khas di dalamnya terasa enak.

Krenyes Gurih Ote-ote Isi Ayam dan Nori yang Bikin NagihKrenyes Gurih Ote-ote Isi Ayam dan Nori yang Bikin Nagih Foto: Luthfi Baihaqy/detikcom

Rasanya gurih mantap sesuai dengan harganya. Satu buah ote-ote dijual Rp 5.000. Dalam sehari Aron dapat menjual 80 ote-ote pada hari biasa. Sedangkan pada hari Sabtu dan Minggu mampu terjual hingga 170 buah. Kios ote-ote ini buka dari pukul 7 pagi hingga 11 siang.

Selain di Pasar Oro-Oro Dowo, Aron juga sudah membuka cabang di Mojokerto. Disamping itu pelanggan juga dapat memesannya melalui aplikasi ojek online.

(adr/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com