Ini Sebabnya Saffron Jadi Rempah Paling Mahal di Dunia

Tim Detikfood - detikFood Senin, 14 Des 2020 07:30 WIB
Safflower for diet tea and healthy low fat cooking oil herbal in herb store background Foto: iStock
Jakarta -

Saffron dikenal sebagai rempah paling mahal di dunia. Rempah berbentuk benang ini dipakai sebagai pewarna kuning alami. Ini sebabnya saffron mahal harganya.

Biasanya rempah ini digunakan untuk membuat berbagai hidangan seperti nasi kebuli, risotto, paella, sampai kari khas India. Orang mengenal bumbu ini karena rasanya yang sangat khas, warnanya kuning cerah, dan harganya yang mahal.

Apa sebenarnya yang membuat saffron jadi rempah termahal di dunia?

Mengutip berbagai sumber, reputasi Saffron sebagai rempah-rempah termahal di dunia adalah karena proses pertumbuhannya dan juga tingkat kesulitan panen.

Hanya sebagian kecil dari bunga saffron - stigmata atau kepala putik - yang benar-benar digunakan untuk bumbu. Jadi dibutuhkan sekitar 75.000 bunga saffron untuk membuat satu pound (453 g) bumbu saja. Saffron berasal dari bunga Saffron crocus. Dan setiap bunga memiliki tiga stigma merah - itulah yang diambil menjadi rempah.

Raw Organic Red Saffron Spice in a BowlIni Sebabnya Saffron Jadi Rempah Paling Mahal di Dunia Foto: Thinkstock

Bunga berwarna ungu ini hanya mekar selama 6 minggu dari akhir September hingga awal Desember. Ada juga waktu tertentu untuk memanennya.

"Hasil panen saffron sangat rendah. Anda harus mempekerjakan banyak pekerja untuk memanen 4 pon saffron per hektar," ungkap Arash Ghalehgolabbehbahani, postdoctoral research associate di University of Vermont dikutip dari Business Insider.

Stigmata atau kepala putik ini sangat rapuh, jadi memanen dan mengeringkannya adalah pekerjaan manual yang mahal. Tanaman itu sehalus stigmata atau kepala putik itu sendiri. Itu hanya tumbuh dalam kondisi yang sangat spesifik, mekar hanya selama satu minggu dalam setahun.

Mereka tumbuh paling baik di bawah sinar matahari penuh dan memiliki drainase yang baik, tanah yang subur di daerah yang kering di musim panas.
Selain itu memanen kunyit juga membutuhkan tenaga fisik untuk mendapatkan bunga dari lahan sampai pengemasan akhir.

"Untuk memanen saffron, Anda memerlukan banyak pekerjaan tangan untuk memungut bunganya, pisahkan - saffron dikeringkan atau stigma kering. Kepala putik adalah bagian betina dari bunga. Anda harus memisahkan stigma itu, keringkan itu. Dan untuk semua prosedur ini, Anda membutuhkan pekerjaan tangan."

Lalu apa kandungan dalam saffron yang membuat harganya mahal? BACA DI SINI !



Simak Video "Bikin Laper: Lembutnya Kebab Sapi Jumbo 1 Meter"
[Gambas:Video 20detik]
(odi/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com