Warung Tenda Daerah

Identitas Daerah Hijrah Dalam Wujud Makanan Warung Tenda

Odilia Winneke Setiawati - detikFood Senin, 09 Sep 2019 18:00 WIB
Foto: dok. detikFood Foto: dok. detikFood
FOKUS BERITA Warung Tenda Daerah
Jakarta - Banyaknya orang dari daerah hijrah ke Jakarta membawa serta kuliner aslinya. Tak sekedar dinikmati tetapi dijual dalam warung-warung tenda yang semarak.

Ketika pagi menjelang, siang datang atau malam tiba, sejumlah warung tenda kaki lima bergiliran muncul. Selain warung kopi, sejak puluhan tahun warung-warung tenda dengan makanan khas daerah menghiasi jalanan ibu kota sepanjang hari.

Kemunculan mereka sebenarnya seiring dengan kedatangan warga daerah yang menetap di Jakarta. Merindukan kelezatan makanan daerahnya, mereka menghadirkan makanan daerah yang ikonik. Sebut saja soto Lamongan, Sate Madura, Sego Kucing, Tahu campur Suroboyo hingga gudeg lesehan. Pelanggannya selain warga daerah asal juga warga Jakarta asli atau dari daerah lain.
Warung Tenda DaerahFoto: dok. detikFood

Selain dijajakan dalam warung tenda, makanan khas daerah dihadirkan dengan racikan bumbu asli dari daerah. Banyak penjual yang masih mendatangkan terasi, petis hingga kerupuk dari daerah asalnya. Selain itu harga yang dipatok tidaklah mahal sehingga terjangkau segala lapisan.

Uniknya warung-warung tenda ini juga memiliki paguyuban atau perkumpulan sehingga mereka bisa saling bantu. Yang terlihat jelas adalah spanduk dan nama warung yang hampir sama. Baik warna maupun tampilan.

Baca Juga : Makan Nasi Gila Sampai Kepiting Asap di 5 Warung Tenda Kawasan Serpong
Warung Tenda DaerahFoto: dok. detikFood

Sebagai pelestarian kuliner daerah yang autentik mereka perlu dihargai. Melalui warung tenda khas daerah inilah warga Jakarta bisa terus menikmati kelezatan makanan daerahnya dengan harga murah. Warga di luar daerahnya juga bisa mencicipi kelezatannya. Beberapa warung tenda daerah bisa bertahan puluhan tahun di Jakarta.

Ulasan detikfood kali ini akan mengajak Anda menyusuri warung-warung tenda populer di sekitar Jakarta. Dari bubur ayam Cirebon, sate ayam Madura, soto Lamongan, bebek Madura, pecel lele Lamongan hingga sego kucing. Apa saja yang mereka sajikan? bagaimana mereka bertahan dalam persaingan? Termasuk tips makan di warung kaki lima daerah. Pantau terus detikfood ya!

Baca Juga : Serba Sambal! Warung Tenda Ini Punya Racikan Sambal Super Pedas yang Hits

Simak Video "Lembutnya Pancake Topping Boba hingga Matcha yang Kekinian"
[Gambas:Video 20detik]
(raf/odi)
FOKUS BERITA Warung Tenda Daerah

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com