Sajian Lezat untuk Hari Raya

Pencinta Makanan Minang, Ini Bedanya Kalio dan Rendang

Maya Safira - detikFood Kamis, 22 Jun 2017 03:10 WIB
Foto: Detikfood/iStock Foto: Detikfood/iStock
Jakarta - Pembuatan rendang melalui tiga tahapan. Meski begitu masih banyak yang salah menyebut kalio sebagai rendang. Lalu apa perbedaannya?

Reno Andam Suri, seorang ahli kuliner Minang yang membuat buku Rendang Traveler, mengatakan bahwa rendang berasal dari 'marandang'. Kata dalam bahasa Minang ini berarti proses memasak untuk menihilkan air.

"Marandang itu proses menghilangkan atau menihilkan air. Jadi teknik seperti menggongseng. Jadi rendang itu proses masak," ujar Reno saat ditemui Detikfood.

Pencinta Makanan Minang, Ini Bedanya Kalio dan RendangFoto: Detikfood

Dalam proses memasak sekitar 7-8 jam, rendang melalui tahapan gulai dan kalio. "Kalio itu ada di tengah. Jadi prosesnya adalah gulai masih encer, kalio yang lebih kental dan minyak sudah keluar, baru rendang," tambah Reno yang membuka usaha Rendang Uni Farah. Kalio terbentuk di tengah proses, sekitar 4 jam dari awal masak. Setelah kalio, api langsung dikecilkan hingga mengering berminyak menjadi rendang. Meski begitu, masih banyak orang yang menyebut kalio sebagai rendang.

Baca Juga : Perlu 7 Jam Masak Rendang Minang, Lauk Wajib Ketupat Lebaran

"Untuk beberapa daerah, terutama Jawa, begitu kalio sudah disebut rendang. Atau orang Betawi merasa rendang itu nggak sampai hitam," Reno menjelaskan. Sehingga ada beberapa pembeli rendang Uni Farah yang meminta khusus dibuatkan rendang yang masih tahapan kalio. Karena itu selera rendang mereka.

Pencinta Makanan Minang, Ini Bedanya Kalio dan RendangFoto: iStock

Sementara di Sumatera Barat, rendang berwarna hitam. Ketika dari proses kalio sudah habis airnya, warnanya sudah kemerahan. Reno menyebutnya "karanggo" atau berarti semut rangrang. Itu sudah bisa dikatakan rendang.

Pencinta Makanan Minang, Ini Bedanya Kalio dan RendangFoto: Detikfood/iStock

"(Rendang) harus kering karena itu kan proses mengawetkan. Rendang itu sudah habis airnya, warnanya sudah kemerahan kemudian jadi hitam. Kalau di rumah makan Padang ada yang merah, itu bisa disebut rendang. Tapi (rendang) hitam lebih awet. Kalau dari merah ke hitam prosesnya sekitar satu jam lagi," tutup Reno. (msa/odi)