Meski Populer Sebagai Kue Kering Ternyata Nastar Bukan Kue Kering

Andi Annisa Dwi Rahmawati - detikFood Minggu, 18 Jun 2017 16:25 WIB
Nastar dengan Isian Selai Nanas (Foto: iStock)
Jakarta - Menyebut kue kering lebaran, pastilah terbayang nastar. Tapi pakar pastry Indonesia ini menyebut nastar ternyata bukan kue kering. Lalu apa ya?

Nastar tak bisa dipisahkan dari suguhan hari raya. Kue berisi selai nanas ini bentuknya bundar. Dibuat dari adonan berisi mentega, telur, gula dan terigu yang disebut cookie dough.

Baca Juga: Mau Beli Nastar? Coba Kenali Dulu Ciri-ciri Nastar Enak Ini

Meski Populer Sebagai Kue Kering Ternyata Nastar Bukan Kue KeringPineapple Cake atau Kue Nanas (Foto: iStock)

Nastar berasal dari Belanda dengan nama asli ananas taartjes yang berarti kue nanas. "Aslinya nastar itu kue nanas. Hanya di Indonesia saja masyarakatnya salah kaprah menyebut nastar itu kue kering padahal bukan," ujar pakar pastry Indonesia ternama, Yongki Gunawan pada detikFood (14/6).

Menurut pria ramah ini nastar adalah cake. Karenanya teksturnya lembut dan lembab, bukan garing atau renyah layaknya kastangel, sagu keju atau lidah kucing yang memang tergolong kue kering. "Kalau dimakan nastar teksturnya basah, harus chewy atau sedikit melempem ketika digigit," sambung Yongki.

Baca Juga: Nanas untuk Selai, Sebaiknya Diparut atau Diblender?

Meski Populer Sebagai Kue Kering Ternyata Nastar Bukan Kue KeringNastar yang Populer Sebagai Kue Hari Raya (Foto: iStock)

Menurut Yongki, tekstur sempurna nastar bisa didapat dari cara pengocokan yang benar. Ia memberi tips, "Kalo ngocok menteganya sudah naik, gulanya sudah naik, baru masukkan setengah jumlah terigu."

Setelah itu kocok adonan sampai homogen. "Sampai menggumpal adonannya. Lalu matikan mikser dan masukkan sisa terigu. Aduk dengan garpu. Nah, nanti adonannya akan chewy," pungkas Yongki.

(adr/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com