ADVERTISEMENT

Galeri Foto

Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang

Tim detikcom - detikFood
Jumat, 21 Mei 2021 07:30 WIB

Jakarta - Semarang punya tradisi syawalan yang unik. Warga berbagi ketupat jembut yang kemudian dinikmati bersama-sama sebagai penutup hari raya Lebaran.

Tradisi Kupat (Ketupat) Jembut di Kota Semarang, Minggu (31/5/2020).
Salah satu tradisi Ketupat Jembut digelar di kampung Jaten Cilik tepatnya dimulai dari Masjid Rudhotul Muttaqiin. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Berebut Ketupat Jembut di Semarang, Rabu (12/6/2019).
Usai Shalat Subuh doa-doa dilantunkan, kemudian sebelum matahari terbit, ketupat berisi sayur dikeluarkan untuk dimakan bersama takmir masjid dan beberapa jamaah. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Berebut Ketupat Jembut di Semarang, Rabu (12/6/2019).
Kemudian ketupat jembut takan dibagikan kepada anak-anak di sekitar masjid yang sudah menunggu. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Berebut Ketupat Jembut di Semarang, Rabu (12/6/2019).
Bukan hanya karena rasanya, anak-anak tersebut juga menyerbu karena ada uang tunai yang dibagikan. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Ketupat Jembut, Tradisi Syawalan yang Digemari Anak-anak di Semarang
Nama nyeleneh dari ketupat jembut ini juga berasal dari ketupat yang diisi dengan sayuran dan membuatnya terlihat seperti rambut kemaluan. Foto: detikFood/Angling Adhitya Purbaya
Berebut Ketupat Jembut di Semarang, Rabu (12/6/2019).
Ketupat Jembut merupakan simbol kesederhanaan berdasarkan tradisi yang dimulai sekitar tahun 1950-an. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Berebut Ketupat Jembut di Semarang, Rabu (12/6/2019).
Warga yang usai perang ingin memperingati syawalan dengan bahan makanan yang lebih sederhana sebagai bentuk keprihatinan. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Berebut Ketupat Jembut di Semarang, Rabu (12/6/2019).
"Jadi ini dari 'sisa' Idul Fitri kemarin. Bukan sisa makanan yang tidak termakan ya, tapi dimasak dengan sayur seadanya. Ini ketupat diisi tauge," ujar Ketua Takmir Masjid Rudhotul Muttaqiin, Masroni. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Tradisi Kupat (Ketupat) Jembut di Kota Semarang, Minggu (31/5/2020).
Beberapa kampung di sisi Timur Kota Semarang melakukan tradisi itu, seperti di daerah Jaten, Genuksari, dan juga beberapa di wilayah Pedurungan Tengah. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
Ketupat Jembut, Tradisi Syawalan yang Digemari Anak-anak di Semarang
Selain menyantap ketupat berikut lauk-pauk, ada juga tradisi unik turun temurun yang dilakukan mereka. Termasuk sajian ketupat jembut ini. Foto: detikFood/Angling Adhitya Purbaya
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang
Ketupat Jembut Wajib Dimakan Sebagai Tradisi Syawalan di Semarang

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT