Pasar Tebet Timur Sudah 60 Tahun Jadi Tempat Belanja Andalan Warga Tebet

ADVERTISEMENT

Pasar Tebet Timur Sudah 60 Tahun Jadi Tempat Belanja Andalan Warga Tebet

Sonia Basoni - detikFood
Sabtu, 03 Des 2022 14:00 WIB
Pasar Tebet Timur Sudah 60 Tahun Jadi Tempat Belanja Andalan Warga Tebet
Foto: detikFood
Jakarta -

Bagi warga Tebet dan sekitarnya, Pasar Tebet Timur ini merupakan tempat belanja berbagai kebutuhan sehari-hari. Usia pasar ini sudah puluhan tahun dan eksis hingga sekarang.

Di tengah gempuran pasar modern, pasar tradisional Tebet Timur masih memiliki banyak pelanggan setia. Pasar yang terletak di daerah Tebet Timur, Jakarta Selatan ini sudah ada sejak tahun 1960-an. Kemudian berkembang menjadi pasar tradisional satu lantai di tahun 1978.

Puluhan tahun berselang, Pasar Tebet Timur ini sudah melalui beberapa kali peremajaan hingga pergantian konsep. Seperti di tahun 1999, ketika Pasar Tebet Timur ini dibangun menjadi pasar tiga lantai, yang terbagi menjadi tiga kategori penjual.

Berikut beberapa uraian menarik seputar Pasar Tebet Timur.


Baca Juga: Berawal dari Pasar Biasa, Kini Pasar Tebet Timur jadi Ikon Kawasan Tebet" selengkapnya


Pasar Legendaris di Daerah Tebet

Pasar Tebet Timur Sudah 60 Tahun Jadi Tempat Belanja Andalan Warga TebetPasar Tebet Timur Sudah 60 Tahun Jadi Tempat Belanja Andalan Warga Tebet Foto: detikFood

"Kalau dilihat dari historisnya, Pasar Tebet Timur ini sudah berdiri sejak lama. Dulunya ini hanya pasar tradisional biasa, satu lantai saja. Jadi campur-campur, yang jualan daging, sayur, sampai baju itu di tempat yang sama. Baru di tahun 1999, pasar ini dibangun jadi tiga lantai seperti yang kita lihat sekarang," ungkap Pak Subur, selaku Staff Administratif Pasar Tebet Timur ke detikcom (02/12).

Dirinya yang sudah berkerja di Pasar Tebet Timur sejak tahun 2008 lalu mengaku bahwa kini masih ada sekitar 500 penjual yang mengisi kios dan lapak di pasar ini.

"Sekarang itu terbagi-bagi. Di lantai basement misalnya, itu jual bahan makanan basah. Seperti bumbu dapur, sayuran, daging ayam, sapi, kambing sampai ikan. Lalu di lantai dasar, itu fokus jual seperti ATK atau alat tulis, ada juga yang jual elektronik, obat-obatan, alat kecantikan, sampai makanan dan minuman kemasan," sambung Pak Subur.

Di lantai selanjutnya, Pasar Tebet Timur diisi dengan toko pakaian, penjahit, toko emas, toko sepatu hingga toko jam dan kacamata.


Pasar Tradisional yang Lengkap

Pasar Tebet Timur Sudah 60 Tahun Jadi Tempat Belanja Andalan Warga TebetPasar Tebet Timur Sudah 60 Tahun Jadi Tempat Belanja Andalan Warga Tebet Foto: detikFood

Variasi penjual di Pasar Tebet Timur memang menjadi salah satu alasan mengapa pasar ini masih ramai oleh pengunjung.

Menurut Pak Irvan contohnya, penjual sayur yang sudah berjualan lebih dari 20 tahun di sini. Ia mengaku bahwa biasanya pasar ramai di pagi sampai di siang hari.

"Kalau saya sih mulai jualan dari jam 5 sampai jam 6 pagi. Ramai memang di pagi hari, biasanya ibu-ibu belanja biasanya sampai jam 12 siang, setelah itu mulai landai. Tapi kalau sekarang hari biasa dan akhir pekan pun kadang ramai kadang sepi," ungkap Pak Irvan.

Pak Irvan menjual lebih dari 50 jenis sayuran dan bumbu masak. Harganya juga standard dan cukup murah mengikuti pasar. Seperti bawang merah, jeruk limo, sayur asem, kentang goreng, hingga cabe rawit yang dibanderol dari harga Rp 3.000 - Rp 15.000 saja untuk ukuran seperempat.

Begitu juga dengan pilihan di area daging dan ikan basah. Di sini yang paling banyak adalah penjual ayam potong segar.

Seperti Bu Yusroh, yang merupakan penjual ayam potong sejak tahun 1960-an di Pasar Tebet Timur.

"Kalau sekarang kisaran harganya ayam potong satu kilogramnya sekitar Rp 27.000. Bisa pilih mau bagian dada saja, paha saja, atau mau campur pakai ceker dan ati ampela juga bisa. Saya jualan dari jam 5 pagi, dan jam 12 siang sudah tutup," ungkap Bu Yusroh.



Simak Video "Melihat Pasar Tebet Timur, Pasar Ikonik di Wilayah Tebet"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT