Makanan yang Sudah Dihinggapi Lalat Apakah Harus Dibuang?

Christina Ambarrita - detikFood Rabu, 06 Jan 2016 13:06 WIB
Foto: Thinkstock
Jakarta - Lalat menjadi serangga paling menjijikkan. Saat hinggap di atas makanan, apa yang harus dilakukan? Langsung dibuang atau aman dimakan?​

Terdapat beragam jenis lalat yang tersebar di berbagai wilayah di dunia​. Kelompok serangga ini bahkan lebih banyak daripada nyamuk​. ​Mereka memiliki peranan yang penting untuk dekomposisi, penyerbukan tanaman, dan makanan bagi serangga predator.

Beragam jenis lalat ini berisiko mengancam kesehatan, namun yang sering dijumpai adalah jenis lalat rumah. Di Indonesia, lalat ini muncul sepanjang tahun dan saat musim kemarau, bisa saja menimbulkan risiko yang mengancam kesehatan.



Musca domestica, lalat jenis ini lebih dikenal sebagai lalat yang sering terbang di area rumah sehingga spesiesnya tersebar paling banyak di seluruh dunia. Biasanya lalat ini menjadikan bangkai dan feses sebagai habitatnya, sehingga lalat ini juga sering disebut ‘lalat kotoran’.

Metamorfosis lalat ini dimulai dari telur yang kemudian menjadi larva. Larva lalat rumah biasanya mencari makan dan menetas di bangkai sebelum akhirnya berubah menjadi pupa dan berkembang menjadi lalat dewasa beberapa hari kemudian. Lalat rumah dewasa mampu bertahan hidup selama sebulan dan bertelur hingga ratusan telur selama jangka waktu hidupnya.

Lalat rumah tidaklah menggigit. Tidak seperti nyamuk yang menularkan bakteri patogen ke manusia yang terbawa di air liur mereka saat menggigit​. L​alat rumah menyebarkan bakteri patogen yang menempel pada badan dan kaki mereka. ​S​aat kaki lalat hinggap pada benda-benda di sekitar kita termasuk makanan, mereka juga meninggalkan feses dan muntahannya juga.

Insekta ini tidak memiliki gigi. Mereka tidak bisa menggigit makanan manusia, sehingga untuk makan, lalat meludahi makanannya terlebih dahulu sampai makanan tersebut cair. Setelah cair, makanan disedot masuk ke dalam perut. Sehingga jika lalat berada atau bahkan terbang mengitari makanan kita yang sudah dimuntahkannya, maka populasi patogen dalam makanan tersebut tentu akan tinggi.

Namun sebenarnya jika makanan Anda sudah ditempeli lalat, Anda tak perlu langsung membuangnya. Sekali hinggap bukan berarti akan menimbulkan reaksi langsung yang membuat manusia dengan kondisi kesehatan yang baik langsung terinfeksi penyakit.

Justru perhatikanlah lalat yang sering terbang dan hinggap pada makanan Anda. Semakin sering lalat hinggap, maka patogen pun semakin banyak yang tertinggal di permukaan makanan dan berkembang biak dengan cepat. Hal inilah yang mengancam kesehatan.



Risiko utama perihal lalat sebenarnya mengancam bagi orang-orang yang berada jauh dari kota. Mungkin jumlah spesiesnya tidak banyak, namun risiko kontak langsung dengan bangkai binatang dan kotoran hewan lebih besar daripada orang-orang perkotaan.

Meskipun demikian, orang-orang di perkotaan juga harus menjaga kebersihan. Karenanya mulailah perhatikan area sekitar Anda terutama makanan untuk mengurangi kontak langsung dengan lalat.

Pastikan makanan Anda tertutup saat disiapkan, dimasak, dan disajikan. Termasuk perhatikan juga kebersihan makanan yang tersisa di meja makan.

Perhatikan juga area jendela dan pintu Anda, bila perlu pasang kawat penyaring di ventilasi agar lalat tak mudah masuk. Pastikan tempat sampah di rumah ​selalu ​dibersihkan. Bila perlu semprotkan juga cairan inteksida di permukaan tempat sampah. Hal ini akan membantu mengurangi populasi lalat yang sering masuk ke rumah.

 



(tan/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com