Hati-hati Ngemil Tengah Malam Bikin Tubuh Cepat Melar!

ADVERTISEMENT

Hati-hati Ngemil Tengah Malam Bikin Tubuh Cepat Melar!

- detikFood
Kamis, 14 Mar 2013 18:56 WIB
Foto: Thinkstock
Jakarta - Saat terbangun di malam hari, sering merasa lapar dan akhirnya makan camilan. Meskipun perut terasa kenyang, camilan pun dilahap hingga habis. Hasilnya, berat badan jadi bertambah.

Tanpa sadar orang akan lebih banyak makan saat mereka terbangun di malam hari. Menurut sebuah studi baru yang dilakukan oleh University of Colorado, dorongan nafsu makan ini bisa menyebabkan kenaikan berat badan dengan cepat.

Gangguan tidur yang menyebabkan kegemukan ini banyak dialami oleh warga Amerika. Menurut NPR (11/3/2013), rata-rata orang Amerika memiliki lingkar pinggang yang cukup lebar. Bahkan banyak mereka yang mengaku hanya bisa tidur 6 jam dalam semalam.

Sebenarnya saat tidur, tubuh juga tetap membakar kalori meskipun tidak banyak. Sayangnya nafsu makan yang meningkat di malam hari, tidak mudah dikontrol. Apalagi jika berhadapan dengan hidangan lezat yang manis ataupun gurih.

Menurut salah satu tim peneliti dari University of Colorado, Kenneth Wright, ketika beristirahat wanita telah menahan diri untuk makan banyak. Berbeda dengan pria yang mudah goyah dengan makanan lezat di malam hari.

Namun ketika wanita dan pria terbangun dari tidurnya, justru nafsu makan akan lebih cepat meningkat. Bahkan wanita dan pria akan mengabaikan sinyal hormon yang memberitahu otak jika perut sudah terasa kenyang dan penuh.

Tidak hanya itu, kenaikan berat badan juga bisa terjadi dengan cepat, jika selalu meninggalkan sarapan. Orang yang tidak sarapan cenderung memiliki kebiasaan makan yang buruk. Bahkan akan makan malam dalam porsi banyak, terutama makanan sumber karbohidrat dan lemak.

Namun sebuah studi lainnya menemukan bahwa, kurang tidur dapat mempengaruhi respon tubuh terhadap insulin sehingga dapat meningkatkan risiko terkena diabetes. Karena itu beberapa peneliti juga menyarankan untuk menghentikan kebiasaan makan di tengah malam.

(dyh/odi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT