Sama Segarnya, Ini Beda Racikan Sayur Asem Betawi dan Sunda

ADVERTISEMENT

Kuliner Kampung Pinggir Jakarta

Sama Segarnya, Ini Beda Racikan Sayur Asem Betawi dan Sunda

Yenny Mustika Sari - detikFood
Sabtu, 03 Des 2022 10:02 WIB
Sayur asem
Foto: dok. detikFood
Jakarta -

Sayur asem yang segar enak dinikmati saat makan siang. Banyak ditawarkan oleh warung makan Betawi atau Sunda di daerah pinggiran Jakarta. Ini perbedaan sayur asem menurut Wira Hardiansyah.

Sayur asem merupakan sayur khas Indonesia, berupa campuran aneka sayur yang dimasak dengan kuah bening berbumbu asam segar. Saat masih hangat, enak sekali dinikmati bersama nasi putih dan sambal.

Racikan sayur asem dibedakan dari daerah asalnya. Sayur asem Betawi dan Sunda yang paling populer dan mudah ditemui di warung makan pinggir Jakarta.

Wira Hardiansyah selaku chef sekaligus sejarawan kuliner menjelaskan kepada detikFood (29/11) bahwa kedua jenis sayur asem ini memiliki perbedaan. Paling signifikan terlihat pada bumbunya.

Baca Juga: Netizen Pamer 10 Sajian Sayur Asem yang Segar untuk Makan Siang

Berikut perbedaan antara sayur asem Betawi dan Sunda:

1. Bumbu Sayur Asem

Sayur asem, Indonesian food. Vegetable in tamarind soup. Common ingredients are peanuts, corn, chayote and long bean.sayur asem Foto: Getty Images/iStockphoto/AmalliaEka

Sayur asem biasanya menjadi pelengkap menu makan siang di warung makan Betawi atau Sunda. Rasanya yang asem segar ini dapat melengkapi santap nasi dengan lauk ikan atau ayam goreng, beserta sambal yang pedas nagih.

Di antara sayur asem Betawi dan Sunda, perbedaan paling signifikan terlihat pada bumbu dasarnya. Wira Hardiansyah mengatakan, "Kalau Sunda itu rata-rata pakai cabe merah. Kalau yang biasa aku makan itu warnanya agak kemerahan."

"Karena, letak geografis Sunda itu apa namanya, dingin, lebih subur, ya mau nggak mau mereka menambahkan unsur hangat yaitu cabe gitu," jelas Wira Hardiansyah lebih lanjut.

Resep Sayur Asem JawaSayur Asem Sunda Foto: detikfood/Odilia

Jadi, bumbu sayur asem Sunda menggunakan tambahan cabe merah besar. Sehingga rasanya lebih pedas dan warna merahnya juga lebih keluar. Penambahan cabe merah ini juga dikarenakan letak geografisnya yang lebih subur dibandingkan Betawi (Jakarta). Sedangkan, sayur asem Betawi lebih bening karena hanya terdiri dari bawang merah dan kemiri saja.

Baca Juga: Unik! Sekte Baru Nasi Goreng Pakai Kuah Ini Ada di Kediri



Simak Video "Menjajal Indomie Goreng Viral di Muara Karang"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT