ADVERTISEMENT

5 Negara Ini Alami Kenaikan Harga Makanan Tertinggi di Dunia, Indonesia Termasuk?

Tim Detikfood - detikFood
Rabu, 21 Sep 2022 12:30 WIB
Pedagang menanta barang dagangan bahan makanan di Pasar Senen, Jakarta, Senin (1/7/2013). Badan Pusat Statistik mencatat bahan makanan menyumbang inflasi yang terjadi sebesar 1,17 % pada juni 2013. file/detikfoto
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Inflasi pangan tengah melanda beberapa negara di dunia. Inflasinya bahkan di atas 100%. Berikut ini 5 negara yang alami kenaikan harga makanan tertinggi.

Seperti diketahui, Zimbabwe menjadi negara dengan inflasi makanan tertinggi di dunia. Pada Agustus 2022, inflasi nominal pangan di negara itu mencapai 353% secara year-on-year (yoy).

Mengutip data Trading Economics, setelah Zimbabwe ada Lebanon sebesar 240% (Juli yoy), Venezuela 131% (Juli yoy), Sri Lanka 90,9% (Juli yoy), dan Turki 90,25% (Agustus yoy).

Inflasi pangan tengah melanda sebagian besar negara di dunia. Beberapa di antara bahkan di atas 100%.

Dikutip dari CNBC Indonesia (21/9) beirkut ini daftar negara yang mengalami lonjakan harga makanan tertinggi di dunia.

1. Zimbabwe

Zimbabwe menjadi negara dengan inflasi makanan tertinggi di dunia. Pada Agustus 2022, inflasi nominal pangan di negara itu mencapai 353% secara year-on-year (yoy).

Baik Zimbabwe, Lebanon, Venezuela, dan Sri Lanka sendiri memang telah mengalami krisis ekonomi yang cukup berdampak besar. Zimbabwe pada Juni 2022 lalu mencatatkan rekor inflasi hingga 191,6%, melonjak tajam dibandingkan dengan bulan sebelumnya sebesar 131,7%.

Negara yang terletak di Afrika itu sendiri memang cukup akrab dengan inflasi yang tinggi. Negara itu bahkan pernah mencatatkan inflasi sebesar 837,53% pada Juli 2020.

Untuk meredam inflasi tinggi dan nilai mata uang yang rendah, pemerintah Zimbabwe berencana untuk menerbitkan koin emas sebagai alat pembayaran.

2. Lebanon

Lebanon juga telah mengalami persoalan serupa. Pada Mei 2022, inflasi tercatat sebesar 211,43% secara tahunan, naik dari bulan sebelumnya sebesar 206%.

Selain pangan, inflasi itu disebabkan oleh melambungnya harga sejumlah komponen seperti rumah dan peralatan (110,13%), transportasi 515,36%), peralatan rumah (182,35%), dan kesehatan (468,27%).

3. Venezuela

Dalam kasus Venezuela, negara ini juga sering dilanda inflasi super tinggi seperti Zimbabwe. Bahkan, rekor inflasi negara kaya minyak itu pernah mencapai level 334.509,5%.

4. Sri Lanka

Sementara itu, Sri Lanka juga akhir-akhir ini tengah mengalami krisis, bahkan dinyatakan bangkrut. Hal ini disebabkan oleh kesalahan pengelolaan ekonomi saat pandemi Covid-19. Masyarakat Sri Lanka harus menanggung beban berat, bahkan hanya untuk mendapatkan makanan, bahan bakar hingga obat-obatan.

Pada April lalu, Sri Lanka gagal membayar utang luar negerinya sebesar US$51 miliar (Rp 760,3 triliun) dan membuka pembicaraan dana talangan dengan Dana Moneter Internasional (IMF).

5. Turki

Untuk Turki, inflasi makanan yang meroket sejalan dengan kejatuhan mata uang lira. Adapun, di tengah inflasi tinggi, pihak bank sentral justru memangkas suku bunga acuannya sebesar 100 basis poin atau 1%.



Simak Video "Bikin Laper: Kulineran Malam di Pontianak"
[Gambas:Video 20detik]
(odi/odi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT