ADVERTISEMENT

Empuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar Beringharjo

Ajie Prasetya - detikFood
Jumat, 19 Mar 2021 11:30 WIB
Empuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar Beringharjo
Foto: detikcom/Ajie Prasetya
Jakarta -

Jadah merupakan makanan olahan ketan yang terkenal seantero tanah Jawa. Jadah bakar buatan Pak Sobirin di sudut pasar Beringharjo terkenal lembut wangi.

Jadah merupakan salah satu jenis jajan pasar yang terbuat dari beras ketan dan kelapa parut. Ada berbagai penamaan jadah. Di Jawa Barat jadah disebut dengan ullen. Di Jawa Tengah disebut dengan gemblong dan bahkan ada juga yang menyebut jadah di Jawa Timur.

Penyajiannya pun berbeda-beda. Ada yang dipotong-potong dan ditaburi kelapa parut, ada digoreng atau dibakar. Dimakan dengan cocolan sambal atau bumbu rendang. Semua tergantung dengan budaya di masing-masing daerah.

Empuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar BeringharjoEmpuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar Beringharjo Foto: detikcom/Ajie Prasetya

Berada di pasar Beringharjo Yogyakarta, detikcom (11/03)menyempatkan diri mampir ke Jadah Bakar "Pak Sobirin". Tempat ini berada di lantai dasar sebelah selatan Pasar Beringharjo atau tepat depan gapura Pasar Klitikan.

Mendekati tempat berjualan Jadah bakar, tercium wangi ketan dan kelapa bakar. Harum mengelus hidung. Pak Sobirin sibuk membalik-balik potongan jadah yang dibakar di atas bara api arang sehingga agak kering kecokelatan warnanya.

Satu potong jadah bakarpun kami cicipi. Teksturnya renyah di bagian luar, lembut empuk di bagian dalam. Terasa mulur lembut beras ketan diselingi renyah kelapa parut. Rasanya gurih enak ditambah aroma wangi bakaran ketan di bagian luar.

Empuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar BeringharjoEmpuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar Beringharjo Foto: detikcom/Ajie Prasetya

Sepotong jadah bakar berukuran sekitar 10x4x3 cm ini hanya dibanderol Rp2.500/per biji. Pak Sobirin, sang penjual hanya mengolah jadah dari beras ketan dipadu dengan kelapa dan sedikit garam sehingga rasa jadahpun gurih alami.

Pak Shobirin memang sudah khatam mengenai pembuatan jadah ini. Dia mengaku sudah 13 tahun menggeluti usaha ini. Beras ketan yang berkualitas dan kelapa segar menjadi kunci kelezatan jadah ini.

"Saya asal dari Tasikmalaya. Merantau untuk jualan jadah udah 13 tahun ini di Pasar Beringharjo." katanya.

Empuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar BeringharjoEmpuk Wangi Jadah Bakar Pak Sobirin di Pasar Beringharjo Foto: detikcom/Ajie Prasetya

Menjual jadah bakar biasanya dilakukan dari pagi sekitar jam 7 sampai sore hari. Namun, terkadang juga menunggu sampai habis malam hari tergantung habisnya jadah. Pak Sobirin menjual jadah ini menggunakan gerobak gendong yang dimilikinya.

Dalam sehari, Pak Sobirin mengaku bisa menghabiskan sekitar 5 kilogram beras ketan, bahan baku jadah bakar.

"Biasanya sebelum pandemi bisa 10 kilo, tapi kalau begini ya paling cuma 4-5 kilo aja. Tetap disyukuri apapun yang ada," tutupnya.



Simak Video "Bikin Laper: Puas Kulineran Khas Thailand di PIK"
[Gambas:Video 20detik]
(raf/odi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT