ADVERTISEMENT

Kue Klasik Ngetren

Sejarah Kue Balok, Camilan Orang Belanda yang Kini Jadi Oleh-oleh Khas Bandung

Devi Setya - detikFood
Kamis, 15 Okt 2020 10:30 WIB
Sejarah Kue Balok, Camilan Orang Belanda yang Kini Jadi Oleh-oleh Khas Bandung
Foto: Devi S. Lestari/detikFood

2. Dahulu dijajakan di pinggir jalan

Dilansir dari Berita UPI (14/10) Tien Surtini sebagai penikmat kue balok menyampaikan bahwa pada tahun 1952 dan 1959, kue balok memang menjadi alternatif sarapan selain bubur hanjeli, bubur labu siam yang ditaburi potongan tahu.

Dahulu kue balok dijajakan di pinggir jalan dengan gerobak pikul dan biasa disantap bersama kopi dan teh.

Pembeli biasanya hanya membeli dua buah saja karena tekstur yang padat membuat kue ini mengenyangkan. Pada era tahun 1952-an penjual kue balok banyak tersebar di Jalan Astana Ayar Persimpangan Pagarsih dan di Tegalega.

3. Hampir berganti nama

Sejarah Kue Balok, Camilan Orang Belanda yang Kini Jadi Oleh-oleh Khas BandungSejarah Kue Balok, Camilan Orang Belanda yang Kini Jadi Oleh-oleh Khas Bandung Foto: Devi S. Lestari/detikFood

Terdapat kontroversi pada tahun 1960-an soal kue balok yang hampir berganti nama menjadi nama kue Robur. Saat itu kota Bandung mendapat bantuan bis kecil dengan merk Robur dari Jerman Timur pada tahun 1966.

Bentuk kue balok yang mirip bentuk bus Robur menjadi alasan penggantian nama ini. Namun hal ini urung dilakukan karena masyarakat sudah familiar dengan nama kue balok.



Simak Video "Lumernya Kue Balok dan Pedas Nikmat Seblak BKT"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT