Masih Heboh Klepon Tidak Islami, Ini Dalil Makanan Halalan Thayiban

Rosmha Widiyani - detikFood Senin, 27 Jul 2020 18:30 WIB
Kue Klepon disebut jajanan tak islami Foto: iStock/Masih Heboh Klepon Tidak Islami, Ini Dalil Makanan Halalan Thayiban
Jakarta -

Klepon tidak islami sempat menjadi perbincangan hangat di kalangan netizen, yang kemudian penasaran terkait status halal haram camilan tersebut. Mengapa klepon disebut tidak islami? Apakah klepon tidak islami?

Mengkonsumsi makanan dan minuman halal bagi seorang muslim telah diingatkan Allah SWT dalan firmanNya surat Al-Baqarah ayat 168,

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ كُلُوا۟ مِمَّا فِى ٱلْأَرْضِ حَلَٰلًا طَيِّبًا وَلَا تَتَّبِعُوا۟ خُطُوَٰتِ ٱلشَّيْطَٰنِ ۚ إِنَّهُۥ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

Arab latin: Ya ayyuhan-nasu kulu mimma fil-ardi halalan tayyibaw wa la tattabi'u khutuwatisy-syaitan, innahu lakum 'aduwwum mubin

Artinya: Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; karena sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu.

Dengan mengkonsumsi yang baik maka pribadi, aktivitas, dan segala yang dihasilkan adalah sesuatu yang berkualitas. Dalil makanan halalan thayiban secara umum tercatat dalam Keputusan Fatwa Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia tentang Penetapan Produk Halal.

Berikut dalil makanan halalan thayiban:

1. Dalil makanan halalan thayiban dalam Al-Baqarah ayat 173

نَّمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمُ ٱلْمَيْتَةَ وَٱلدَّمَ وَلَحْمَ ٱلْخِنزِيرِ وَمَآ أُهِلَّ بِهِۦ لِغَيْرِ ٱللَّهِ ۖ فَمَنِ ٱضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَآ إِثْمَ عَلَيْهِ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Arab latin: Innama ḥarrama 'alaikumul-maitata wad-dama wa lahmal-khinziri wa ma uhilla bihi ligairillah, fa manidturra gaira bagiw wa la 'adin fa la isma 'alaih, innallaha gafurur rahim

Artinya: "Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

2. Dalil makanan halalan thayiban dalam Al-Maidah ayat 3

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ ٱلْمَيْتَةُ وَٱلدَّمُ وَلَحْمُ ٱلْخِنزِيرِ وَمَآ أُهِلَّ لِغَيْرِ ٱللَّهِ بِهِۦ وَٱلْمُنْخَنِقَةُ وَٱلْمَوْقُوذَةُ وَٱلْمُتَرَدِّيَةُ وَٱلنَّطِيحَةُ وَمَآ أَكَلَ ٱلسَّبُعُ إِلَّا مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى ٱلنُّصُبِ وَأَن تَسْتَقْسِمُوا۟ بِٱلْأَزْلَٰمِ ۚ ذَٰلِكُمْ فِسْقٌ ۗ ٱلْيَوْمَ يَئِسَ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ مِن دِينِكُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَٱخْشَوْنِ ۚ ٱلْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِى وَرَضِيتُ لَكُمُ ٱلْإِسْلَٰمَ دِينًا ۚ فَمَنِ ٱضْطُرَّ فِى مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لِّإِثْمٍ ۙ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Arab latin: hurrimat 'alaikumul-maitatu wad-damu wa laḥmul-khinzīri wa ma uhilla ligairillāhi bihi wal-munkhaniqatu wal-mauquzatu wal-mutaraddiyatu wan-natiḥatu wa mā akalas-sabu'u illa mā zakkaitum, wa ma zubiha 'alan-nusubi wa an tastaqsimu bil-azlam, zalikum fisq, al-yauma ya'isallażīna kafarụ min dīnikum fa la takhsyauhum wakhsyaụn, al-yauma akmaltu lakum dīnakum wa atmamtu 'alaikum ni'mati wa raditu lakumul-islama dina, fa manidturra fi makhmasatin gaira mutajanifil li'ismin fa innallaha gafurur rahim

Artinya: "Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang terpukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala. Dan (diharamkan juga) mengundi nasib dengan anak panah, (mengundi nasib dengan anak panah itu) adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

3. Dalil makanan halalan thayiban dalam Al-An'am ayat 145

قُل لَّآ أَجِدُ فِى مَآ أُوحِىَ إِلَىَّ مُحَرَّمًا عَلَىٰ طَاعِمٍ يَطْعَمُهُۥٓ إِلَّآ أَن يَكُونَ مَيْتَةً أَوْ دَمًا مَّسْفُوحًا أَوْ لَحْمَ خِنزِيرٍ فَإِنَّهُۥ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا أُهِلَّ لِغَيْرِ ٱللَّهِ بِهِۦ ۚ فَمَنِ ٱضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَإِنَّ رَبَّكَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Arab latin: Qul la ajidu fi ma uhiya ilayya muharraman 'ala ta'imiy yat'amuhu illa ay yakụna maitatan au damam masfụḥan au lahma khinzirin fa innahu rijsun au fisqan uhilla ligairillahi bih, fa manidturra gaira bagiw wa la 'adin fa inna rabbaka gafurur rahim

Artinya: Katakanlah: "Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi -- karena sesungguhnya semua itu kotor -- atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah. Barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa, sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

Dengan ketentuan tersebut, setiap orang bisa mendapat penjelasan kriteria dan dalil makanan halalan thayiban. Jika ragu bisa cek lebih dulu di situs LPPOM MUI atau memeriksa bungkus makanan dan minuman lebih dulu, untuk mengetahui ada tidaknya label halal.



Simak Video "Viral Klepon Tidak Islami, Pedagang Klepon: dari Mananya?"
[Gambas:Video 20detik]
(row/erd)