Komunitas Kuliner

Tak Sekadar Komunitas, Jalansutra Jadi Wadah Majukan Kuliner Indonesia

Sonia Basoni - detikFood Senin, 24 Sep 2018 16:49 WIB
Foto: Jalansutra Foto: Jalansutra
FOKUS BERITA Komunitas Kuliner
Jakarta - Indonesia punya banyak komunitas kuliner. Mulai dari berbasis online, hingga perkumpulan. Termasuk komunitas Jalansutra yang sudah berdiri lebih dari 15 tahun.

Berawal dari sebuah milis, atau grup diskusi internet. Wasis Gunarto salah satu pendiri Kopi Tiam Oey, berinisiatif untuk mendirikan komunitas kuliner Jalansutra. Dibawah asuhan mendiang Bondan Winarno, secara perlahan tapi pasti, Jalansutra berhasil menjadi salah satu komunitas kuliner paling besar di Indonesia.

Baca Juga: Inilah Komunitas Food Blogger Indonesia Pertama

"Jalansutra ini berdiri pertama kali pada tahun 2003. Nama Jalansutra, merupakan inspirasi dari kolom kuliner yang ditulis oleh mendiang Bondan Winarno pada salah satu surat kabar saat itu. Saya ingat dulu, anggotanya hanya berjumlah 20 orang saja," tutur Lidia Tanod, moderator komunitas Jalansutra sekaligus penulis buku kuliner ke detikFood (24/09).
Tak Sekedar Komunitas Kuliner, Jalansutra Jadi Wadah Majukan Kuliner IndonesiaLidia Tanod. Foto: detikFood
Lidia menjelaskan bahwa pada awalnya milis Jalansutra dibentuk untuk tempat berbagi informasi seputar kuliner, pengalaman bersantap, hingga tempat untuk belajar mengenal kuliner Indonesia.

"Dulu anggota Jalansutra hanya pengguna milis saja, tapi setelah Pak Bondan membawakan acara Wisata Kuliner di televisi. Anggota Jalansutra bertambah pesat, kebanyakan anggota baru, gabung karena mereka tahu bahwa Jalansutra dibuat oleh Pak Bondan. Hal ini yang menjadi cikal bakal terbentuknya komunitas Jalansutra dengan ribuan anggota hingga sekarang," lanjut Lidia.

Meski awalnya hanya diskusi via internet saja, tapi dalam beberapa tahun terakhir Komunitas Jalansutra tumbuh menjadi perkumpulan yang solid, dan akrab bagi penggemar kuliner di seluruh Indonesia. Hingga saat ini terhitung ada lebih dari 12.000 anggota Jalansutra, yang tersebar di milis, Facebook, dan group WhatsApp.

"Anggota Jalansutra berasal dari seluruh Indonesia, ada yang dari Bandung, hingga Padang. Selain itu kami juga pernah mengadakan acara festival kuliner besar. Sebelum tahun 2005, Jalansutra bersama Pak Bondan membuat festival kuliner bernama 'Heritage Food in Heritage City',"
Tak Sekedar Komunitas Kuliner, Jalansutra Jadi Wadah Majukan Kuliner IndonesiaFoto: Jalansutra
Dalam festival tersebut, tentunya Lidia dan anggota Jalansutra yang lain sempat menemukan kesulitan. Karena tingginya antusiasme pengunjung, sehingga banyak gerai makanan yang sudah habis meski pengunjungnya masih banyak. Menurut Lidia festival kuliner ini juga menjadi pembawa tren festival kuliner di Indonesia.

"Di Jalansutra kami juga aktif menerbitkan buku kuliner, tentunya bersama mendiang Pak Bondan. Salah satu buku dari Jalansutra, ada 100 Maknyus Joglo Semar hingga yang terbaru ada 100 Maknyus Jalur mudik," ungkap Lidia yang telah bergabung dengan Jalansutra sejak 2003 ini.

Tidak hanya membuat event berskala besar dan menerbitkan buku saja, tapi Jalansutra juga menjadi tempat untuk anggota menggali potensi mereka dibidang kuliner.

"Banyak anggota Jalansutra yang kini beralih profesi ke bidang kuliner. Setelah mereka sharing pengalaman, passion, dan didukung oleh Pak Bondan. Banyak anggota yang sukses di dunia kuliner, salah satunya ada Yohan Handoyo yang menjadi CEO di perusahaan, hingga Ratna Somantri yang kini mendalami tentang teh," jelas Lidia.

Ketika ditanya suka duka di Komunitas Jalansutra, Lidia menuturkan bahwa dulu banyak restoran yang menolak untuk diulas. Mereka dilarang untuk mengambil foto makanan, hingga membawa kamera. Berbeda dengan jaman sekarang, di mana pelaku kuliner lebih terbuka terhadap media.
Tak Sekedar Komunitas Kuliner, Jalansutra Jadi Wadah Majukan Kuliner IndonesiaFoto: Jalansutra
"Kalau untuk bergabung ke komunitas Jalansutra. Bisa langsung mendaftar ke akun Jalansutra di Facebook, tidak ada syarat khusus. Semua orang bisa bergabung, dan tidak ada pungutan biaya sama sekali. Karena kami merupakan komunitas kuliner non-profit,"

Di akhir sesi wawancara dengan Lidia, ia juga menyampaikan harapannya untuk Jalansutra dan komunitas kuliner lainnya di masa depan.

"Ketika mendiang Pak Bondan pergi, kami sempat bingung mau kemana arah Jalansutra. Tapi akhirnya kami kembali untuk membangun dan terus mempromosikan kuliner Indonesia. Harapan untuk Jalansutra dikedepannya, agar kita tetap mempromosikan makanan Indonesia, mencintai makanan Indonesia. Sehingga makanan Indonesia tetap menjadi panggung di negerinya sendiri," pungkas Lidia.

Baca Juga: Seru! Komunitas Belanga Indonesia Ajak Orang Lebih Cinta Makanan Indonesia



(sob/odi)
FOKUS BERITA Komunitas Kuliner