Hati-hati! Unggahan Foto Makanan di Instagram Anda Mungkin Saja Rasis

Lusiana Mustinda - detikFood Sabtu, 25 Feb 2017 10:50 WIB
Foto: iStock
Jakarta - Sebelum mengunggah foto makanan di Instagram ada baiknya berhati-hati. Sebab pakar menyebut foto makanan bisa bersifat rasis.

Fotografer makanan profesional, Celeste Noche dari Portland, Amerika Serikat mengidentifikasi adanya kesalahan umum yang nampak pada unggahan foto makanan Instagram para foodie ataupun majalah kuliner.

"Ketika orang tidak meluangkan waktu untuk mengedukasi dirinya tentang budaya yang berhubungan dengan sebuah makanan, maka mereka berakhir pada mengabadikan stereotip budaya dan kekeliruan," ujar Noche seperti dikutip dalam Quartz (24/2).

Hati-hati! Unggahan Foto Makanan di Instagram Anda Mungkin Saja RasisFoto: iStock
Ia menambahkan, "Kita tidak pernah keluar dari ide budaya Barat adalah status quo sehingga yang lain dianggap sebagai 'lainnya.'" Hal ini menurut Noche menyebabkan orang-orang mengganti cara menghias makanan yang menurut mereka tidak normal. "Karena mereka tidak mengerti atau belum mengalami sendiri bagaimana makanan ini bisa ada," sambungnya.

Kesalahan yang sering terjadi ialah fotografer dan penata makanan menggunakan properti tanpa riset sebelumnya. Resep short ribs Filipina dari Andrew Zimmern, misalnya, menyertakan sumpit di dekatnya.

"Sepintas ini terlihat tak masalah, kecuali bagi masyarakat Filipina yang secara tradisional menyantap short ribs dengan sendok dan garpu. Atau mereka hanya menggunakan tangan. Jadi hal ini menunjukkan dia salah menggeneralisir semua orang Asia," jelas Noche.

Hati-hati! Unggahan Foto Makanan di Instagram Anda Mungkin Saja RasisFoto: iStock
Sumpit yang diletakkan di tepian mangkuk atau berdiri vertikal di dalam mangkuk nasi juga merupakan contoh kesalahan foto makanan yang umum. Hal ini bisa dilihat kasar dan merupakan simbol kematian di budaya Asia.

Bukan hanya individu, majalah besar sekelas Bon Appetit juga pernah melakukan kesalahan serupa. Kejadian bermula saat majalah menampilkan konten cara makan pho sebenarnya.

Konten menampilkan chef kulit putih asal Philadelphia menunjukkan cara makan pho yang dideskripsikannya sebagai "tren makanan." Hal ini membuat seorang chef Vietnam protes.

Menurutnya Bon Appetit memperlakukan pho seperti makanan tren dan menghiraukan sejarah panjang pho pada budaya Vietnam.

"Mereka yang menulis, menata, dan memotret makanan kadang meremehkan wewenang yang diberikan pada makanan yang sebenarnya bukan milknya," tambah Noche.

Ia menambahkan masalah yang paling umum adalah bagaimana memberi properti pada makanan non-Barat. Paling sering makanan Asia disajikan dengan alat makan yang tidak seharusnya.

Masyarakat Thailand, contohnya, menggunakan garpu bukan sumpit. Tetapi banyak yang memberi properti sumpit pada foto hidangan Thailand.

Foto-foto hasil pencarian di Google juga menunjukkan kesalahan umum dimana pho disajikan dengan sumpit sebagai dekorasi foto. Ada juga foto spaghetti yang kebanyakan hanya menampilkan spaghetti di latar belakang putih.

Hati-hati! Unggahan Foto Makanan di Instagram Anda Mungkin Saja RasisFoto: iStock
Padahal ada stereotip dimana sajian pasta favorit banyak orang ini disajikan di atas taplak meja berwarna merah putih seperti bendera Italia.

Pada intinya, fotografi makanan menyampaikan lebih dari sekadar foto makanan. Ada banyak hal yang bisa tercermin darinya.

Noche menyarankan agar fotografer amatir menyempatkan diri untuk belajar soal makanan yang akan difoto. "Jika sesuatu nampak tidak familiar untuk Anda, bicaralah pada orang yang berasal dari budaya tersebut untuk mempelajari lebih banyak soal makanan yang dimaksud," tambahnya.

Noche juga menyarankan agar tidak menyebut makanan menjijikkan atau aneh hanya karena tidak terbiasa melihatnya. "Intinya kita harus berpikir sebelum mengambil kamera. Gunakan foto makanan sebagai media untuk berbagi soal cerita orang lain alih-alih memaksakan foto tersebut sesuai dengan selera pribadi," pungkasnya. (lus/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com