Indonesian Coffee Class

Mengenal Lebih Dalam Rasa dan Aroma Kopi Lewat Proses Cupping

Sonia Basoni - detikFood Sabtu, 20 Okt 2018 18:10 WIB
Foto: detikFood Foto: detikFood
Jakarta - Sebelum menjadi secangkir kopi yang enak. Kopi telah melalui proses panjang. Setelah proses roasting, kopi harus lebih dulu diuji dengan proses cupping.

Proses cupping, bisa dibilang sebagai tahap untuk menguji rasa kopi, tapi banyak juga yang menyebut bahwa ini merupakan seni menilai secangkir kopi. Biasanya cupping sendiri dilakukan oleh penggiat kopi profesional, seperti barista, roaster, hingga eksportir kopi.
Mengenal Lebih Dalam Rasa dan Aroma Kopi Lewat Proses CuppingFoto: detikFood
Baca Juga: Terus Berevolusi, Kopi Jadi Tren dan Bisnis Menjanjikan di Indonesia

Tapi di acara 'Coffee and Cafe Workshop' kali ini, semua peserta bisa belajar dan mengenal proses cupping secara langsung. Di sini para peserta diajak untuk menguji rasa beberapa jenis kopi dengan metode pengolahan yang berbeda, salah satunya kopi semi wash dan kopi honey process.

"Bisa dibilang cupping itu merupakan cara menilai kopi secara objektif tanpa filter, yang dilakukan di seluruh dunia. Tidak ada yang menggunakan mesin. Jadi benar-benar mengandalkan indera kita," tutur Aris Kadarisman selalu lecture dari Indonesia Coffee Academy, di sela-sela acara Coffee and Cafe Workshop ini (20/10).
Mengenal Lebih Dalam Rasa dan Aroma Kopi Lewat Proses CuppingFoto: detikFood
Baca Juga: Ini Tahapan 'Coffee Cupping' untuk Mengetahui Kualitas Rasa dan Aroma Kopi

Lebih lanjut Aris menuturkan bahwa proses pengolahan biji kopi terdiri dari 4 jenis. Ada natural, full wash, semi wash, dan honey process. Diantara 4 metode ini, semi wash dan honey process yang sedang tren di pasar kopi Indonesia.

"Kalau semi wash itu biasanya metode yang diterapkan untuk biji kopi dari Sumatera, melalui dua proses penjemuran tapi prosesnya lebih cepat dibandingkan full wash. Kalau honey process ini sedang diminati, karena rasanya lebih fruity, karena biji kopi dijemur hingga kering. Biasanya honey process ini banyak diterapkan di negara panas seperti Brazil atau Afrika," lanjut Aris.

Tidak hanya memberikan materi saja, Aris juga turut mengajak peserta workshop untuk langsung belajar cupping bersama. Di workshop kali ini, Aris sengaja menggunakan bubuk kopi semi wash dan honey process. Ia meminta para peserta untuk menilai dua kopi ini, terdapat 11 indikasi nilai namun yang paling ditekankan ada nilai rasa, tingkat keasaman, aroma, hingga after taste.
Mengenal Lebih Dalam Rasa dan Aroma Kopi Lewat Proses CuppingFoto: detikFood
"Memang setiap orang punya selera kopi masing-masing. Sedikit sulit untuk membedakan jenis kopi ketika cupping, tapi lewat proses ini kita jadi tahu mana kopi yang berkualitas, dan mana kopi yang biasa saja," lanjut Aris.

Meski terdengar rumit, proses cupping cukup mudah. Pertama biji kopi yang telah dihaluskan menjadi bubuk, diseduh dengan air panas 200 drajat celcius. Didiamkan selama 4 menit, menggunakan teknik agitasi tanpa alat agar rasa dan aroma kopi ketika cupping tetap terjaga.

Cara mengaduk dan menghirup kopi saat proses teknik cupping tidak sembarangan. Pertama sendok dicelupkan ke dalam permukaan kopi. Kemudian di dorong ke arah tepi cangkir sebelum kita cium aromanya selama beberapa detik. Setelah itu putar sendok melingkari cangkir kopi, kemudian dorong kembali sendok ke tepian, sebelum mencium aroma kopi sekali lagi untuk mengonfirmasi aroma dan menjadi tolak ukur perbandingan dengan aroma kopi lainnya.

Setelah mengisi semua nilai cupping, Aris kemudian memberikan kesimpulan. Bahwa kopi semi wash atau kopi basah, cendrung memiliki rasa yang lebih vegetal atau rasa sayuran, dan earthy atau rasa kacang tanah, dengan manis, dan sedikit jejak karamel.

Sementara untuk kopi honey process rasa yang dihadirkan lebih beragam. Jenis kopi ini cendrung memiliki rasa fruity yang lebih segar, ada jejak rasa buah berry, cokelat, hingga asam yang mirip dengan madu.


Tonton video: Wow! Tren Penikmat Kopi di Indonesia Terus Meningkat

[Gambas:Video 20detik]



Untuk nilai keseluruhan, Aris memutuskan bahwa biji kopi dengan metode honey process memiliki aroma dan after taste yang lebih baik, karena semakin banyak rasa yang dihadirkan dalam satu jenis kopi, merupakan tanda dari kopi berkualitas.

"Sudah terbukti bukan, kalau lewat proses cupping kita jadi lebih tahu mana kopi yang lebih berkualitas, dan mendalami rasa serta aromanya," pungkas Aris.

Baca Juga: Mau Buka Coffee Shop Sendiri? Perhatikan Dulu 7 Hal Penting Ini (dvs/odi)