Terbaik dari Indonesia

Rempah Nusantara Diburu Banyak Bangsa Sejak Berabad Silam

Devi Setya - detikFood Jumat, 17 Agu 2018 10:45 WIB
Foto: detikFood Foto: detikFood
FOKUS BERITA Terbaik dari Indonesia
Jakarta - Jenis rempah-rempah Indonesia jumlahnya mencapai ratusan. Sejak ratusan tahun silam dikenal sebagai 'emas' yang diburu oleh bangsa Eropa hingga China.

Sebenarnya, seberapa berharganya kah rempah Indonesia? Kumoratih Kushardjanto selaku Ketua Negeri Rempah Foundation menjelaskan rempah di Indonesia bahkan sudah dilirik bangsa asing jauh sejak ratusan tahun silam.

"Kalo kita bicara sejarah rempah-rempah Nusantara, saya bilang Nusantara karena waktu itu belum ada Indonesia, yang jelas kita harus pahami dulu Nusantara itu tempat dimana tumbuh subur keanekaragaman hayati. Keanekaragaman hayati tinggi sekali nomer dua terbesar setelah Brazil. Dengan sendirinya, rempah menempati jenis yang banyak di Nusantara," beber wanita ramah yang biasa disapa Ratih ini kepada detikfood (16/8).
Rempah Nusantara Diburu Banyak Bangsa Sejak Berabad SilamFoto: detikFood
Baca juga : Rempah-Rempah yang Kaya Manfaat Ini Bisa Ditanam di Rumah

Lebih lanjut lagi, Ratih memaparkan, dari data 400-500 spesies rempah di dunia, sekitar 275 ada di Asia Tengara. "Kalau Asia Tenggara yang dominan di Indonesia, artinya di Indonesia ini ada sangat banyak rempah-rempah endemik," lanjut Ratih yang ditemui di Kantor Redaksi Detik di Tendean, Jakarta Selatan (16/8).

Jika Anda berpikir rempah hanya terbatas digunakan sebagai bumbu masakan maka Anda salah. Rempah bukan hanya bisa jadi bumbu masakan, hrempah juga dikenal sebagai obat-obatan hingga bahan ritual keagamaan.

"Dari masa ke masa rempah menjadi sedemikian tersohor, pedagang asing banyak berkunjung ke wilayah Nusantara untuk berdagang. Dulu yang banyak didagangkan yakni pedagang Arab, India, China dan pedagang dari Nusantara, Melayu ya," lanjut Ratih.

Perdagangan lintas negara ini membuat peninggalan sejarah yang sangat mengesankan. Para arkeolog menemukan beberapa temuan. "Misalnya di Mezopotamia, ada penelitian menyebutkan sekitar tahun 721 sebelum Masehi ditemukan sisa-sisa cengkeh dalam dapur rumah tua. Kalau cengkeh tanaman asli Indonesia, gimana ceritanya bisa ada di sana. Berarti ada kontak, ada yang ke sini atau kita yang ke sana," lanjut Ratih.

Tak hanya itu, ada juga bukti sejarah lainnya yang turut dibeberkan Ratih. "Ada catatan sejarah menyebutkan bahwa di China pada masa dinasti ketiga disebutkan kalau pejabat-pejabat kerajaan mau bertemu dengan kaisar harus mengunyah cengkeh dulu. Supaya wangi. Artinya sejak lama rempah jadi penggunaan sehari-hari."
Rempah Nusantara Diburu Banyak Bangsa Sejak Berabad SilamFoto: ilustrasi/thinkstock
Seiring perkembangan zaman, rempah makin diburu, bangsa Eropa bahkan ikut mencari ketersediaan rempah. Bukan hanya karena eksotis, rempah dipercaya memiliki khasiat sehingga pamornya mengalahkan barang mewah, bahkan emas.

"Para pedagang China, India selalu 'membumbui' cerita jika rempah ini didapatkan dari kawasan yang terisolasi, seram, mengakutkan, mistik. Ini jadi salah satu hal yang membuat harga rempah melonjak dan makin dihargai di Eropa."
Rempah Nusantara Diburu Banyak Bangsa Sejak Berabad SilamFoto: detikFood
Baca juga : Selain Jagung Gorontalo Punya Seafood dan Rempah Juara

Kini rempah jadi komoditas yang lebih mudah ditemui. Keberadaan rempah di Indonesia sudah mudah diakses, meskipun ada beberapa rempah yang masih dianggap sulit ditemukan. Karena hanya tumbuh di satu regional tertentu.

Perjalanan panjang rempah Indonesia yang berawal berabad-abad lalu ini membuat masyarakat Indonesia tak bisa lepas dari rempah. Mulai dari masakan, obat dan lain sebagainya, pasti mengandalkan rempah.

(dvs/odi)
FOKUS BERITA Terbaik dari Indonesia