Nasi Mawut

- detikFood Senin, 17 Mar 2008 13:19 WIB
Jakarta - Nasi yang satu ini memang penampilannya kurang menarik. Nasi yang digoreng bersama mi ini memang jelek. Tapi jangan ditanya soal rasanya, apalagi jika bumbunya medhok, gurih-gurih mantap!

Nasi ini memang khas Magelang atau dikenal dengan sebutan Magelangan. Rasanya memang cuman orang Jawa Tengah saja yang selalu kurang sreg kalau tidak makan nasi. Hasilnya, mi goreng dicampur dengan nasi goreng. jadilah nasi mawut.

Nama ini mungkin berkaitan dengan tampilan si nasi yang awut-awutan atau tidak keruan. Biasanya penjual bakmi Jawa punya menu ini tetapi tidak selalu. Saat ketemu nasi mawut di warung Bakmi Yogja 'Gayeng' di kawasan BSD City, sayapun langsung memesannya.

Ternyata porsinya guedee banget! Nasinya banyak, mi yang dipakai jenis mi Hokkian yang besar-besar sehingga makin mantap. Kebetulan saya memesan telur dadar terpisah, saat disantap panas-panas dengan acar mentimun plus cabai rawit memang sedap sekali.

Isinya selain mi, ada suwiran ayam, irisan kol, daun bawang, daun seledri. Bumbu kemiri dan bawangnya terasa lumayan kuat. Sayangnya, karena saya bukan pencinta nasi, hanya sanggup menghabiskan hampir setengah porsi. Sisanyapun langsung dibungkus.

Harga se porsi nasi mawut cukup murah Rp.12.000,00. Nasi goreng plus mi ini paling cocok buat pencinta nasi. Untuk penawar haus, segelas es teh manis atau es jeruk jadi pilihan yang cocok. (dev/)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com