Mang H. Oyo: Gurih Kental Bubur Ayam Cakwe yang Terkenal Sejak 1970

Andi Annisa Dwi Rahmawati - detikFood Kamis, 30 Nov 2017 17:20 WIB
Foto: dok. detikFood Foto: dok. detikFood
Jakarta - Sore ini ada di Bandung? Anda bisa menghangatkan perut dengan semangkuk bubur ayam Mang H. Oyo. Racikannya sudah ada sejak 1970 dengan ciri khas bubur yang kental dan gurih. Mantap!

Selain Pak H. Amid, Bandung punya tempat makan bubur enak bernama Bubur Ayam Mang H. Oyo. Lokasinya ada di Jalan Sulanjana, tepatnya di Vandel Cafe dan menyatu dengan beberapa penjaja makanan lainnya.

Ditemui detikFood (25/11), Budi dari Manajemen Bubur Mang H. Oyo mengatakan awalnya H. Oyo berjualan bubur ayam di gerobak sambil berkeliling sekitar tahun 1970. Racikan buburnya disukai hingga ia membuka gerai tetap.

Mang H. Oyo: Gurih Kental Bubur Ayam Cakwe yang Sudah Ada Sejak 1970Area Bersantap di Bubur Ayam Mang H. Oyo (Foto: dok. detikFood)

Bubur Ayam Mang H. Oyo buka dari jam 6 pagi sampai 9 malam. Menunya antara lain bubur ayam komplet, ati ampela, telur, cakwe dan polos. Bisa juga tambah topping seperti daging ayam, ati ampela, telur dan cakwe secara terpisah.

Meski penasaran bubur ayam ati ampela yang jadi favorit, kami terpaksa melewatkannya karena stok ati ampela habis saat kami mampir. Pilihanpun jatuh pada Bubur Ayam Cakwe (Rp 13.000) dengan tambahan sebutir telur rebus (Rp 4.000).

Mengintip proses peracikan bubur, kami heran karena pegawai nampak sengaja membalikkan mangkuk berisi bubur. Rupanya ini sudah jadi ciri khas Bubur Ayam Mang H. Oyo untuk memperlihatkan bahwa bubur begitu kental hingga tak jatuh meski mangkuk dibalik.

Mang H. Oyo: Gurih Kental Bubur Ayam Cakwe yang Sudah Ada Sejak 1970Membalikkan Bubur untuk Menunjukkan Tekstur Bubur yang Kental (Foto: dok. detikFood)

"Bubur Mang Oyo punya ciri khas. Kalau inget bubur Mang Oyo itu kalau dibalikkin nggak tumpah," tutur Budi. Seperti halnya bubur gaya Bandung lain, bubur ayam tidak memakai kuah. Hanya berupa bubur nasi bertopping suwiran ayam dan potongan cakwe yang royal.

Nyammm! Meski tak pakai kuah, rasa bubur ini sudah gurih. Anda juga bisa meraciknya dengan memakai pelengkap dan menuangkan kecap manis, kecap asin atau lada sesuai selera. Kalau kami lebih menyukai versi original sehingga rasa buburnya asli.

Soal pelengkap, tak perlu khawatir kebanyakan kacang atau daun bawang. Pasalnya Anda bisa meminta pelengkap bubur dipisah sehingga menambahkannyapun sesuai selera.

Mang H. Oyo: Gurih Kental Bubur Ayam Cakwe yang Sudah Ada Sejak 1970Bubur Ayam Disajikan Terpisah dengan Pelengkapnya (Foto: dok. detikFood)

Suwiran ayam dan potongan cakwe yang jadi topping bubur terasa gurih-gurih enak. Tak lupa kami mencampurkan kerupuk ke dalam bubur untuk sentuhan renyah. Oia, kami juga memesan 4 tusuk sate kulit (Rp 12.000) untuk teman menyantap bubur.

Karena tekstur bubur begitu kental, menghabiskan 1 porsi bubur benar-benar bikin kenyang. Menurut Budi, pihak Mang H. Oyo memang sengaja memakai rasio beras lebih banyak dibanding air untuk menghadirkan tekstur kental.

Kami juga sempat Lontong Kari plus telur rebus (Rp 23.000) di sini. Nampak potongan lontong berendam dalam kuah opor ayam. Potongan ayam berwarna kekuningan dan telur rebus ditaruh di atasnya. Tak lupa taburan bawang goreng dan dua buah kerupuk.

Mang H. Oyo: Gurih Kental Bubur Ayam Cakwe yang Sudah Ada Sejak 1970Lontong Kari yang Juga Nikmat (Foto: dok. detikFood)

Wah, lontong kari juga terasa nikmat! Lontongnya empuk lembut, berpadu enak dengan opor ayam yang gurih ringan. Tak butuh usaha lebih mengoyak daging ayam karena dagingnya sudah lembut.

Jam buka yang panjang membuat gerai Bubur Ayam Mang H. Oyo bisa jadi tempat pilihan menumpas lapar. Ada bubur hangat yang selalu tersedia untuk sarapan, makan siang atau makan malam.

Budi menuturkan dalam sehari pihaknya bisa menjual 120 porsi pada hari biasa. Sementara kalau akhir pekan, jumlahnya bisa naik 2 kali lipat.

Bubur Ayam Mang H. Oyo
Vandel Cafe
Jalan Sulanjana, Nomor 30



(adr/adr)