Sedep Tenan, Ayam Bakar Klaten!

- detikFood Rabu, 21 Nov 2012 11:19 WIB
Foto: www.detikfood.com
Jakarta - Ayam bakar khas Jawa Tengah ini memiliki rasa yang beda. Gurih-gurih manis, dengan lumuran bumbu yang dicampurkan setelah dibakar. Cocolan sambal gorengnya yang pedas menggigit, benar-benar bikin ketagihan!

Yang namanya olahan ayam seperti tak pernah ada habisnya. Mau di goreng, di bakar, di balut tepung dan masih banyak lagi. Semalam, tiba-tiba saja saya kepingin sekali makan ayam bakar Klaten. Duh, bingung juga mencari dimana. Setelah tanya sana sini, akhirnya saya mendapatkan satu tempat yang lokasinya cukup dekat dari kantor.

Yak, namanya Ayam Bakar Klaten Kemang. Beberapa kali melewati tempat ini saya tidak menyadari kalau ada rumah makan ini. Lokasinya tepat di depan Kemang Medical Center. Meskipun rumah makan ini sedikit menjorok ke dalam, tapi banner besar yang ada di bagian depan cukup memudahkan saya mengenalinya.

Rumah makan ini menempati ruang tengah sebuah rumah dan tidak terlalu besar. Di bagian luar terdapat dua buah meja dengan empat buah kursi kayu sederhana. Di bagian dalam juga demikian. Saya memilih duduk di dalam sambil menyaksikan siaran televisi. Menu yang ditawarkan tidaklah banyak. Ayam bakar Klaten, ayam goreng, gado-gado, dan sop daging.

Pilihan saya tentu saja jatuh pada ayam bakar Kalaten dan juga ayam gorengnya plus kremesan. Sambil menunggu, rempeyek kacang jadi camilan asyik. Baik ayam bakar maupun ayam gorengnya ukurannya tidaklah besar. Tapi cukup paslah buat mereka yang porsi makannya tidak terlalu besar.

Ayam nya berwarna kecokelatan dengan lumuran bumbu berwarna cokelat yang harum. Biasanya, ayam bakar Klaten menggunakan ayam kampung muda, tapi untuk ayam ini tidak. Tapi justru menggunakan ayam jantan yang sudah dimasak dengan bumbu-bumbu seperti jinten, ketumbar, bawang merah, bawang putih, garam dan merica sebelum di bakar.

Ayam ini dimasak bersama dengan santan encer hingga ayamnya empuk. Inilah yang menjadikan ayam bakar Klaten ini berbeda. Di tahap akhir barulah ditambahkan santan kental dan dimasak hingga berminyak dan santan menyatu dengan bumbu bergumpal halus.

Ayam gorengnya tak kalah dengan ayam bakarnya. Ayamnya dibalut bumbu kuning dan digoreng hingga kering. Rasa bumbunya terasa hingga ke bagian dalam. Kres..kres.. renyah! Kremesan yang ditaburkan di atasnya menjadi favorit saya, sayangnya kremesannya tidaklah banyak.

Baik ayam bakar maupun ayam goreng ini disantap dengan cocolan sambal goreng yang berwarna merah garang. Awalnya terasa semburat manis tetapi lama kelamaan terasa juga gigitan cabainya yang kuat. Pemakaian bawang merah yang royal membuat sambal ini sungguh enak. Sambal khas Jawa yang bikin ketagihan! Untuk semua makanan yang saya makan, saya tak perlu merogoh kocek terlalu dalam. Untuk ayam bakar saya cukup membayar Rp 13.000,00 sedangkan ayam gorengnya Rp 10.000,00.

Ayam Bakar Klaten Kemang
Jl. Ampera Raya (Depan Kemang Medical Center, belakang Circle K)
Jakarta Selatan

(odi/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com