9 Makanan Tidak Sehat untuk Sarapan, Sebaiknya Dihindari

Tim detikcom - detikFood Kamis, 04 Feb 2021 07:00 WIB
Pancake Amerika Foto: iStock/9 Makanan Tidak Sehat untuk Sarapan, Sebaiknya Dihindari
Jakarta -

Sarapan adalah salah satu aktivitas penting untuk tubuh. Sarapan yang sehat harusnya mengandung serat, protein, dan lemak sehat yang memberi energi dan membuat kenyang.

Namun seringkali orang-orang salah makan untuk sarapan. Apalagi banyaknya makanan kekinian yang disangka sehat.

Sarapan yang tidak sehat bisa membuat lesu, menyebabkan bertambah gemuk dan meningkatkan risiko penyakit kronis.

Berikut makanan tidak sehat untuk sarapan dilansir Heathline:


1. Sereal

Banyak orang mengira sereal sarapan adalah pilihan yang bergizi untuk anak-anak dan orang dewasa.

Paket sereal sering kali menyertakan klaim kesehatan, seperti mengandung biji-bijian.

Pada kenyataannya, sereal ini hanya mengandung sedikit biji-bijian. Juga, nutrisi ditambahkan secara artifisial dalam proses yang disebut fortifikasi.

Satu studi menemukan bahwa anak-anak yang mengonsumsi sereal sarapan yang diperkaya yang dirancang untuk meningkatkan fungsi kekebalan tubuh akhirnya jatuh sakit sama seringnya dengan anak-anak yang tidak mengonsumsi sereal tersebut.

Bahkan pilihan sereal yang bergizi, seperti granola yang mengandung oat, sering kali mengandung gula.

Asupan gula yang tinggi dapat meningkatkan risiko obesitas, diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan kondisi kesehatan kronis lainnya.


2. Pancake dan Wafel

stroop wafel khas Belanda enak dicelup kopistroop wafel khas Belanda enak dicelup kopi Foto: Instagram

Pancake dan wafel adalah pilihan populer untuk sarapan akhir pekan di rumah.

Pancake dan wafel mengandung tepung, telur, gula, dan susu. Namun, mereka dimasak agak berbeda untuk mendapatkan bentuk dan tekstur yang berbeda.

Meskipun mereka memiliki lebih banyak protein daripada beberapa item sarapan, pancake dan wafel sangat tinggi dalam tepung olahan.

Banyak peneliti percaya bahwa biji-bijian olahan seperti tepung terigu berkontribusi terhadap resistensi insulin dan obesitas.

Selain itu, pancake dan wafel biasanya diberi sirup pancake, yang mengandung sirup jagung fruktosa tinggi.

Sirup jagung fruktosa tinggi dapat menyebabkan peradangan yang mendorong resistensi insulin, yang dapat menyebabkan pradiabetes atau diabetes tipe 2.

3. Roti Panggang Plus Margarin

Roti panggang dengan margarin mungkin tampak seperti pilihan sarapan yang baik, karena tidak mengandung lemak jenuh atau gula.

Namun, sebenarnya ini adalah sarapan yang tidak sehat karena dua alasan.

Pertama, karena tepung pada roti memberi Anda sedikit nutrisi dan sedikit serat.

Karena tinggi karbohidrat olahan dan rendah serat, ini dapat meningkatkan kadar gula darah dengan sangat cepat.

Peningkatan gula darah menyebabkan kelaparan yang menyebabkan Anda makan lebih banyak pada waktu makan berikutnya dan dapat membuat berat badan bertambah.

Kedua, sebagian besar margarin mengandung lemak trans, yang merupakan jenis lemak paling tidak sehat.

Produsen makanan membuat lemak trans dengan menambahkan hidrogen ke minyak nabati agar tampak lebih seperti lemak jenuh, yang padat pada suhu kamar.

Perlu diingat juga bahwa margarin bisa diberi label bebas lemak trans namun tetap mengandung lemak trans, asalkan kurang dari 0,5 gram per porsi.

4. Muffin

Meski terkenal sehat, kebanyakan muffin makanan tidak sehat. Muffin dibuat dari tepung olahan, minyak sayur, telur, dan gula. Satu-satunya bahan yang sehat adalah telur.

Selain itu, muffin yang dijual secara komersial seringkali berukuran sangat besar. Satu ulasan menemukan bahwa muffin kemasan tipikal melebihi ukuran porsi standar USDA sebesar 333%.

Peningkatan ukuran porsi yang dramatis selama 30 tahun terakhir diyakini memainkan peran utama dalam obesitas.

Terkadang muffin diberi tambahan gula, atau diisi dengan chocolate chip atau buah kering, yang selanjutnya menambah kandungan gula dan kalorinya.

Makanan tidak sehat untuk sarapan lainnya bisa diklik di halaman berikutnya

Selanjutnya
Halaman
1 2

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com