Sajian Spesial Valentine

Apakah Semua Jenis Cokelat Menyehatkan? Ini Kata Pakar Gizi

Lusiana Mustinda - detikFood Jumat, 12 Feb 2016 20:09 WIB
Foto: Thinkstock
Jakarta - Cokelat disebut-sebut punya khasiat untuk kesehatan dan membuat hati senang. Tapi, dengan banyaknya jenis cokelat, apakah semuanya berkhasiat?

“Cocoa” berasal dari kata "Kakawa" yang berarti makanan Tuhan. Zaman dulu, bangsa Maya memanfaatkan bubuk cokelat sebagai media pengobatan. Cokelat dikenal sebagai antioksidan yang baik dan juga memiliki efek kurangi inflamasi. Dan kini, sudah banyak penelitian tentang cokelat yang mengatakan dapat cegah kanker hingga sehatkan jantung.



“Kalau untuk riset kesehatan biasanya menggunakan dark chocolate. Akan tetapi lebih mungkin lagi mereka gunakan pure raw chocolate alias cokelat yang belum diolah atau belum dicampur dengan gula dan lemak,” tutur Leona Victoria Djajadi, selaku ahli gizi kepada detikFood (10/02).

Cokelat dengan kandungan 70 persen cocoa dianggap sebagai dark chocolate. Cokelat jenis ini memiliki senyawa flavonoid yang tinggi. Akan tetapi, saat cokelat telah diproses secara kimawi seperti dutching bisa saja cokelat kehilangan senyawa ini.

Foto: Thinkstock

“Makanya suka salah arah, karena yang dipakai riset dan yang banyak dikonsumsi tipe status cokelatnya tidak sama,” tambah wanita yang pernah mengenyam pendidikan di University of Sydney.

Cokelat susu menjadi salah satu yang banyak dikonsumsi masyarakat. Cokelat susu atau milk chocolate merupakan kombinasi antara kakao, cocoa butter, susu kental dan gula.

Leona menegaskan, cokelat termasuk dalam kategori “extra food”. “Jadi sebaiknya dikonsumsi 1-2 kali seminggu saja. Porsinyapun kecil hanya sebesar 1 ruas jari jempol,” jelas Victoria.

Foto: Thinkstock

Kandungan utama cokelat yang biasa dikonsumsi adalah karbohidrat dan lemak, sehingga sangat mudah untuk tingkatkan naik berat badan. Tapi kandungan keduanya dapat membuat seseorang memiliki mood baik dengan cara melepas hormon endorfin. “Perpaduan manis dan lemak itu dapat merangsang otak bagian pleasure untuk mengeluarkan hormon tersebut,” ungkap Victoria.

Dark chocolate lebih baik daripada milk chocolate dan white chocolate dan keduanya bukan menjadi sumber cokelat yang baik dari flavonoid. Menurut Victoria, jika ingin mendapatkan manfaatnya pilihlah yang dark chocolate. “Semakin dark semakin baik.” tutupnya.



(lus/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com