ADVERTISEMENT

5 Fakta Unik Budaya Makan Daging Paus Mentah di Kutub Utara yang Viral

Diah Afrilian - detikFood
Selasa, 09 Agu 2022 18:00 WIB
5 Fakta Unik Budaya Makan Daging Paus Mentah di Kutub Utara yang Viral
Foto: Istimewa
Jakarta -

Berhasil menarik perhatian netizen, sebuah tradisi asal Kutub Utara sedang viral di TikTok. Namanya muktuk, praktik konsumsi paus dalam keadaan mentah. Seperti apa rasanya?

Setiap daerah memiliki budaya dan ciri khasnya masing-masing. Termasuk kebiasaan dan makanan khas yang tidak bisa dilakukan atau dianggap normal oleh budaya di tempat lain.

Berusaha mengenalkan budayanya ke khalayak luas, netizen asal suku Inuit seringkali memperlihatkan tradisi mereka melalui media sosial. Layaknya mukbang, suku Inuit ini juga tak jarang mengajak orang tuanya untuk melakukan tanya jawab sambil melakukan muktuk.

Muktuk merupakan tradisi unik khas suku Inuit yang menyantap bagian tubuh tertentu dari paus. Konon ada muktuk yang menyantap bagian tubuh paus masih dalam kondisi segara atau mentah.

Berikut ini 5 fakta unik tradisi muktuk khas suku Inuit Alaska yang dikutip melalui Atlas Obscura:

5 Fakta Unik Budaya Makan Daging Paus Mentah di Kutub Utara yang ViralTradisi makan paus ini dianggap sebagai cara meyenangkan Sedna yang dipercaya sebagai dewi laut perairan utara. Foto: Istimewa

1. Dianggap sebagai dewa laut

Menurut legenda suku Inuit, paus, anjing laut dan walrus yang berenang di perairan utara merupakan perwujudan dari jari-jari dewi Sedna. Menurut beberapa sumber, ayah Sedna yang panik menghadapi badai konon melemparkan Sedna ke laut dan jari-jarinya yang putus saat mencoba berpegangan pada kayak berubah menjadi hewan-hewan laut tersebut.

Sedna dikenal sebagai dewi yang juga pendendam dan untuk menunjukkan rasa hormatnya terhadap dewi laut, suku Inuit mengonsumsi paus, anjing laut hingga walrus yang hidup di perairan utara. Hal ini lantaran konsumsi hewan laut tersebut dianggap sebagai cara untuk menenangkan dewi Sedna.

Tidak hanya diambil daging, lemak atau kulitnya untuk dimakan tetapi beberapa bagian tubuh hewan laut lainnya juga dimanfaatkan sebagai alat untuk membantu kegiatan sehari-hari. Hal ini yang kemudian membuat perburuan atas paus, anjing laut dan walrus di Alaska dianggap wajar.

2. Banyak jenisnya

Untuk menjalankan tradisi muktuk, suku Inuit biasanya mengonsumsi bagian kulit atau lapisan lemak pada paus. Seluruh jenis paus bisa dikonsumsi untuk melakukan tradisi muktuk ini. Khususnya paus-paus yang banyak ditemukan di perairan utara.

Jenis paus yang biasanya dikonsumsi adalah paus bowhead, beluga atau paus narwhal. Pemilihan jenis paus untuk dikonsumsi ini bergantung pada kebiasaan komunitas adat dan kepercayaan masing-masing kelompoknya.

Jenis-jenis paus yang dikonsumsi ini juga memengaruhi rasa dan tekstur kulit serta lemak yang dihasilkan. Maka tidak jarang ada beberapa suku Inuit yang mengaku lebih senang muktuk dengan jenis paus tertentu.

Fakta unik tentang muktuk lainnya bisa dilihat pada halaman berikutnya.



Simak Video "Masak Masak: Tomat Keju Menu Sarapan ala Bule"
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT