Kopi Trikuto, Kedai Kopi Vintage yang Hits di Jalan Cihapit

ADVERTISEMENT

Kopi Trikuto, Kedai Kopi Vintage yang Hits di Jalan Cihapit

Cornelis Jonathan Sopamena - detikFood
Minggu, 07 Agu 2022 10:00 WIB
Kopi Trikuto, Kedai Kopi Vintage yang Hits di Jalan Cihapit
Foto: Instagram @3kuto

Kopi Trikuto kini punya pelanggan setia

Kopi Trikuto, Kedai Kopi Vintage yang Hits di Jalan CihapitKopi Trikuto, Kedai Kopi Vintage yang Hits di Jalan Cihapit Foto: Instagram @3kuto

Tahun 2018, temannya yang kebetulan salah satu roaster kopi tertua di Kota Bandung mengajaknya untuk berbisnis bersama. Menurut mereka berdua, perpaduan kopi dan kue basah dapat memberi warna baru bagi bisnis kopi di Kota Kembang.

Kopi yang kala itu sering dipadukan dengan roti dinilai menjadi monoton. Anton pun menilai masyarakat umumnya hanya membeli secangkir kopi dan sebuah roti.

"Karena kalau kopi sama roti gitu kan paling orang pesen kopi satu roti satu terus sudah gitu. Sedangkan, kalau jajanan pasar kan (orang ambil) macem-macem tuh," tuturnya antusias.

Menggunakan penggiling kopi bermerek Mahlkonig, Anton tidak menyangka orang bisa menjadi penasaran. Menurutnya, penggiling tersebut memiliki nilai tersendiri bagi pecinta kopi.

Berawal dari penggiling tersebut, pelanggan-pelanggan setia pun bermunculan. Bahkan,Kopi Trikuto sampai memiliki "warga" nya sendiri.

"Kita nggak pernah nyebut komunitas sih karena biasanya kalau komunitas kan ada satu hal yang membentuk dan menyatukan ya, jadi kami disini biasa nyebutnya warga gitu," ucap Anton.

Berbagai renovasi pun dibangun untuk meningkatkan pengalaman menyeruput kopi di kedai tersebut. Ternyata, area "bar" yang menjadi salah satu daya tarik utama di Kopi Trikuto sempat menjadi perdebatan serius antara Anton dengan rekan bisnisnya.

Melakukan renovasi pun menjadi upaya keras bagi Anton dan rekannya. Bahkan, mereka sempat menggunakan kayu bekas lemari tua untuk dijadikan sebuah meja panjang.

Akhirnya, daerah bar pun tercipta dan kini menjadi salah satu daya tarik utama bagi konsumen Kopi Trikuto. Anton merasa area bar yang memiliki enam kursi dan mengelilingi sang barista ini menjadi spot paling menarik untuk sekadar berbincang dan bergurau.

Kendati demikian, ia juga berpendapat area tersebut menjadi titik mematikan, terutama bagi para barista. Pasalnya, semua konsumen jadi dapat melihat dan menilai cara barista tersebut menyiapkan dan menyajikan kopi. Oleh karena itu, Anton selalu berpesan pada baristanya.

"Kedai boleh kecil, tapi rasa harus bintang 5, attitude kitanya harus bintang 5," ucapnya sembari meniru caranya berbincang pada baristanya.

Pelayanan dan cita rasa kopi di Kopi Trikuto memang menjadi magnet kuat bagi para warganya. Melihat kedai ini sering ramai dengan warga lama tetapi jarang kedatangan pelanggan baru, Anton pun melakukan renovasi lagi dengan memperbesar kedainya.

Kopi Trikuto diuntungkan dengan jarak yang dekat

Setelah melakukan survei dan tes pasar, Anton pun tetap mempertahankan beberapa barang yang dijual sedari masih menjadi toko kelontong seperti aneka minuman, makanan ringan, dan utamanya rokok. Baginya, rokok dan kopi memiliki hubungan kuat tersendiri bagi masyarakat sekitar.

Saat survei, Anton menyadari terdapat fenomena unik sekaligus kocak di sekitarnya. Pasalnya, jarak itu sangat penting bagi masyarakat Cihapit. Meskipun toko kelontong lain menjual rokok dengan harga lebih murah, banyak masyarakat masih berlangganan di toko Muntilan dengan satu alasan: dekat.

"Sampai bingung saya, mas. Kalau saya nih ada yang lebih murah ya saya cari yang lebih murah dong, toh jarak juga cuma berapa ratus meter. Tapi bagi orang-orang sekitar sini, mereka nggak masalah sedikit lebih mahal seperti di toko ini, asalkan dekat," ucapnya sembari tertawa.

"Pernah saya sampai ditanyain sama polisi di seberang juga karena tutup lebih awal. Waktu itu saya memang tutup setengah jam lebih awal karena kedai sudah sangat sepi. Alasan polisi itu nanya karena dia mau beli rokok. Saya bilang, dong 'kan disitu ada warung juga, pak. Lebih murah pula.' Eh, dia bilang kalau kesana jauh. Lucu juga dipikir-pikir, sepenting itu jarak di sini," lanjut Anton.

Baca Juga: Kopi Susu dan Roti Srikaya, 2 Menu Legendaris Kopi Purnama Sejak 1930

Kopi Trikuto membuat Jalan Cihapit makin hits

Suasana di tempat kopi SRC MuntilanSuasana di tempat kopi Foto: Cornelis Jonathan Sopamena

Pada mulanya Kopi Trikuto berdiri, Anton juga sempat menjadi bahan tertawaan penjual di sekitarnya. Pasalnya, Anton menjadi satu-satunya toko yang masih buka sampai jam 9 malam.

Saking sepinya, kedai tersebut pernah tidak memiliki pelanggan dari jam 3 sore hingga jam 9 malam. Tidak patah semangat, Anton pun yakin suatu saat Cihapit akan bangkit dan menjadi ramai.

"Pernah saya dibilangin, 'Ngapain buka sampai malam, Cihapit mah udah malam juga setan gamau lewat, udah kayak kuburan,' ya saya becandain aja sih kan kuburan jg ada yg jaga," ujarnya dengan tatapan sembari mengingat-ingat masa lalunya. Gelak tawa pun muncul sesekali.

"Cuma, saya yakin nih suatu saat Cihapit pasti rame. Orang belum menemukan aja apa yang bisa diangkat dari Cihapit ini," lanjutnya.

Ternyata, apa yang dipikirkan Anton pun menjadi kenyataan. Kedatangan Grammars dan Bakmie Tjo Kin sontak mendorong pamor Jalan Cihapit. Tidak hanya itu, aneka kuliner di dalam Pasar Cihapit pun bermunculan.

Anton membanggakan relasi yang sehat antar pemilik usaha-usaha tersebut. Bagi mereka, tidak ada persaingan, hanya kebersamaan. Sebagai contohnya, Anton selalu memperbolehkan orang-orang untuk ngopi di Kopi Trikuto meski membawa semangkuk bakmi dari Tjo Kin.

Hingga kini, Anton menjadi salah satu pemain utama dalam kebangkitan Jalan Cihapit menjadi salah satu tempat terpopuler di Kota Bandung. Anton pun berharap Cihapit dapat semakin ramai dan memunculkan berbagai warga baru bagi Toko Kue Muntilan-Kopi Trikuto.

Baca artikel lengkapnya DI SINI.

Baca Juga: Menyeruput Kopi di Tempat Tak Biasa



Simak Video "Mencicipi Kopi di Festival Coffee Rajadesa Art and Culture"
[Gambas:Video 20detik]

(sob/adr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT