ADVERTISEMENT

Andy Mariani, Satu-Satunya Petani yang Tersisa di Silicon Valley

Diah Afrilian - detikFood
Selasa, 06 Apr 2021 18:30 WIB
Andy Mariani, Satu-Satunya Petani yang Tersisa di Silicon Valley
Foto: Growwing Produce

"Sebagian besar rekan petani saya sudah pensiun," kata Mariani.

Perlu diketahui bahwa Mariani saat ini sudah berusia 73 tahun. Di usia tuanya ini Mariani masih aktif mengurus ladangnya. Mulai dari menyemprotkan obat pembasmi hama pada tanaman hingga memanen pohon-pohon yang ada di kebunnya sendiri.

Andy Mariani, Satu-Satunya Petani yang Tersisa di Silicon ValleyAndy Mariani, Satu-Satunya Petani yang Tersisa di Silicon Valley Foto: Growwing Produce

Sebagian besar lahan Mariani juga ditumbuhi dengan pohon-pohon buah langka. Misalnya seperti anggur, ceri, aprikot, plum, persik dan banyak buah lainnya.

Mariani juga membuka lahannya sebagai tempat mencicip buah dan tour kebun. Hal ini bertujuan untuk membuat orang-orang bisa merasakan bibit buah andalannya yang sangat istimewa dengan rasa dan aroma yang khas.

Mariani mematok biaya sebesar Rp. 260 ribu untuk orang dewasa dan gratis untuk anak-anak dibawah usia 10 tahun. Biaya yang dikenakan ini sudah termasuk mencicip buah-buahan sebanyak yang mereka inginkan.

Selain tetap melestarikan ladangnya dan mengenalkan berbagai buah yang tidak bisa ditemukan di toko, Mariani juga mengedukasi para pengunjungnya untuk bisa memilih buah dengan cermat. Bahkan setiap tahunnya akan ada lebih dari 400 orang yang datang ke kebunnya untuk mencicip ceri, aprikot, prem, persik dan buah lainnya yang ditanam sendiri oleh Mariani.

"Kami mencoba memberikan sesuatu yang lebih mendidik dibandingkan tur pertanian biasa. Kami mencoba sesuatu yang lebih canggih karena ini Silicon Valley," kata Mariani.

Melalui cara yang ia lakukan, Mariani berharap orang-orang akan lebih peduli terhadap pertanian dan minat untuk menjadi petani buah kembali meningkat. Bahkan pada tur tersebut juga diikuti oleh ahli geologi, dokter, pengacara, insinyur hingga seorang profesor sejarah pernah mendatanginya.

Silicon Valley juga cukup menarik bagi ahli sejarah karena memiliki sejarah tentang buah yang cukup banyak di daerah ini. Secara langsung sejarah tersebut akan diceritakan oleh penduduk setempat bahkan Mariani sendiri.

Andy Mariani, Satu-Satunya Petani yang Tersisa di Silicon ValleyAndy Mariani, Satu-Satunya Petani yang Tersisa di Silicon Valley Foto: Growwing Produce

Selain dari yang disebutkan, saya tarik utama yang ada di Silicon Valley adalah organisasi California Rare Fruit Growers (CRFG) atau petani buah langka California yang menarik bagi banyak komunitas. Silicon Valley menjadi tempat dimana organisasi petani buah-buahan langka tersebut dibentuk.

Buah-buah yang ditanam oleh Mariani di ladangnya ini juga memiliki pasar-pasar yang tinggi. Mulai dari para koki profesional, produsen permen, toko roti, produsen beer semuanya menjadi pelanggan buah dari perkebunan Mariani.

Menurut informasi yang didapatkan oleh detikcom (6/4) penerapan penanaman secara organik bahkan tak jauh lebih sehat dibandingkan fungisida yang digunakan oleh Mariani. Dibandingkan dengan fungisida organik yang lebih ramah lingkungan, fungisida yang digunakan oleh Mariani akan jauh lebih melindungi buah-buahan namun tetap aman bagi kondisi tanah dan lingkungan sekitar.

"Ini (fungisida) yang digunakan dapat membunuh patogen dengan cepat dan ketika jatuh ke tanah akan langsung hancur bahan kimianya. Tetapi jika lebih mementingkan keamanan makanan memilih yang organik akan lebih baik," kata Mariani.

Baca juga: Salut! Mantan Preman Ini Sekarang Diakui Sebagai Petani Panutan



Simak Video "Nasi Kuning Sambal Roa yang Menggugah Selera"
[Gambas:Video 20detik]

(dfl/odi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT