Sahur dan Buka di Rumah Aja

Ikuti Sunnah Sahur Rasulullah Supaya Puasa Lancar dan Penuh Berkah

Devi Setya - detikFood Sabtu, 02 Mei 2020 03:00 WIB
- Foto: Istimewa
Jakarta -

Sebelum mulai berpuasa, umat Muslim diwajibkan untuk makan sahur. Seperti apa anjuran sahur ala Rasulullah?

Nabi Muhammad SAW mengatakan santap sahur merupakan bagian dari ibadah puasa di bulan Ramadhan. Menikmati makanan sebelum mulai berpuasa juga dilakukan Rasulullah. Supaya ibadah makin berkah, ikuti tips sahur seperti yang dijalani Rasulullah.

1. Jangan melewatkan sahur

sahur sunah rasulullahsahur sunah rasulullah Foto: instagram


Makan saat dini hari memang tidak mudah, apalagi saat awal puasa. Tapi Rasulullah menganjurkan untuk makan sahur karena sahur juga masuk sebagai bagian dari ibadah puasa.

Rasulullah SAW tidak pernah melewatkan sahur, bahkan dalam sebuah hadist dari Abdullah bin Al Harits dari seorang sahabat Rasulullah SAW, "Aku masuk menemui Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam ketika dia makan sahur, beliau berkata, "Sesungguhnya makan sahur adalah barokah yang Allah berikan pada kalian maka janganlah kalian tinggalkan." (HR An Nasaa`i dan Ahmad).

Baca juga : Makan Kurma dan Minum Air Putih, Buka Puasa Sederhana Rasulullah


2. Sahur di akhir waktu

Anas radhiyallahu 'anhu meriwayatkan dari Zaid bin Tsabit radhiyallahu 'anhu, "Kami makan sahur bersama Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, kemudian beliau shalat, aku tanyakan (kata Anas):

Berapa lama jarak antara adzan dan sahur? Rasulullah menjawab, "Kira-kira 50 ayat membaca Al Qur'an." (HR Bukhari Muslim).

Dari sini kita tahu, Rasulullah SAW selalu sahur di akhir waktu atau menjelang waktu Subuh. Dengan demikian perut akan merasa kenyang lebih lama jika dibandingkan makan sahur ketika tengah malam.

3. Makan dan minum secukupnya

sahur sunah rasulullahsahur sunah rasulullah Foto: instagram


Jika kamu makan banyak saat sahur dengan harapan agar bisa kenyang saat berpuasa, ini adalah cara yang salah. Agar mendapat keberkahan, Rasulullah mengajurkan untuk makan dan minum sahur secukupnya dan tidak berlebihan.

Bukannya kenyang lebih lama, terlalu banyak makan juga akan membuat sistem pencernaan terganggu. Lagipula, apapun yang berlebihan tentu dibenci Allah SWT.

"Wahai anak cucu Adam! Pakailah pakaianmu yang bagus pada setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, tetapi jangan berlebihan. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan." (QS. Al-A'raf 7: Ayat 31)

4. Makan beberapa butir kurma
Bukan hanya bisa jadi santapan berbuka puasa, kurma juga jadi makanan Rasulullah saat sahur. Buah kurma bahkan jadi salah satu makanan Rasulullah yang dimakan setiap waktu, termasuk saat sahur.

Rasulullah bahkan menyebut kurma sebagai makanan terbaik untuk sahur. "Sebaik-baik sahurnya seorang mukmin adalah korma." (HR Abu Dawud, Ibnu Hibban, Baihaqi).

Kurma memiliki gula alami yang jika diolah tubuh akan berubah menjadi energi yang sangat dibutuhkan selama menjalani ibadah puasa. Jadi jangan heran kalau makan kurma bisa membuat perut terasa kenyang lebih lama.

5. Jangan tidur setelah sahur

sahur sunah rasulullahsahur sunah rasulullah Foto: instagram


Banyak orang merasa ngantuk usai bersantap sahur. Apalagi waktu menunjukkan masih dini hari, tapi tidur setelah makan sahur tidaklah dianjurkan Rasulullah.

Daripada tidur, lebih baik beribadah seperti sholat Subuh atau membaca AlQuran. Selain mengurangi pahala puasa, tidur setelah makan juga akan mengganggu kesehatan. Tidur setelah sahur akan membuat kamu lebih cepat lapar di siang hari dan yang lebih parah menyebabkan kadar asam lambung naik ketika bangun tidur.

Baca juga: Apa Sih Makanan Kesukaan Rasulullah SAW?



Simak Video "Kunci Puasa Lancar, Ahli Gizi: Penting Makan Sahur"
[Gambas:Video 20detik]
(dvs/odi)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com