Doa Makan dan Cara Makan Nabi Muhammad SAW

Niken Widya Yunita - detikFood Selasa, 26 Nov 2019 04:30 WIB
Doa Makan dan Cara Makan Nabi Muhammad SAW/Foto: iStock
Jakarta - Dari kecil kita selalu diajari untuk membaca doa makan baik itu sebelum dan sesudah makan. Tujuannya untuk selalu mensyukuri nikmat makanan yang telah diberikan Allah SWT kepada kita.


Berikut doa sebelum yang biasa diajari pada anak-anak:


Doa Sebelum Makan

اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيمَا رَزَقْتَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّار


Doa Sesudah Makan

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِى أَطْعَمَنَا وَسَقَانَا وَجَعَلَنَا مُسْلِمِين




Namun, berdasarkan hadis riwayat al-Bukhari No. 4957 diterangkan bahwa bacaan doa sebelum makan yang sah dari Nabi SAW adalah sebagai berikut:


"Umar bin Abu Salamah berkata; Waktu aku masih kecil dan berada di bawah asuhan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, tanganku bersileweran di nampan saat makan. Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Wahai Ghulam, bacalah Bismilllah, makanlah dengan tangan kananmu dan makanlah makanan yang ada di hadapanmu." Maka seperti itulah gaya makanku setelah itu." (HR. Al-Bukhari No. 4957)


Hadis tersebut menjelaskan bahwa kalau mau makan hendaknya membaca basmalah. Sedangkan cara makan Nabi Muhammad SAW adalah menggunakan tangan kanan dan mengambil makanan dari hidangan makanan yang terdekat.



Doa Sesudah Makan


Berdasarkan hadis sahih riwayat al-Bukhari, doa sesudah makan yang sah dari Nabi SAW adalah sebagai berikut:


عَنْ أَبِي أُمَامَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا فَرَغَ مِنْ طَعَامِهِ وَقَالَ مَرَّةً إِذَا رَفَعَ مَائِدَتَهُ قَالَ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي كَفَانَا وَأَرْوَانَا غَيْرَ مَكْفِيٍّ وَلاَ مَكْفُورٍ وَقَالَ مَرَّةً الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّنَا غَيْرَ مَكْفِيٍّ وَلَا مُوَدَّعٍ وَلَا مُسْتَغْنًى رَبَّنَا


Dari Abu Umamah bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam jika selesai dari makan, sekali waktu dengan lafadz, 'jika mengangkat lambungnya, Beliau mengucapkan:


"ALHAMDULILLAHILADZII KAFAANAA WA ARWAANAA GHAIRA MAKFIYIN WA LAA MAKFUURIN (Segala puji hanya milik Allah yang telah memberi kecukupan kami dan menghilangkan rasa haus, bukan nikmat yang tidak dianggap atau dikufuri)', di lain waktu dengan lafadz, 'ALHAMDULILLAHI RABBINAA GHAIRA MAKFIYIN WA LAA MUWADDA'IN WA LAA MUSTAGHNAN RABBANAA (Segala puji hanya milik Allah Rabb kami, bukan pujian yang tidak dianggap dan tidak dibutuhkan oleh tuhan)'." (HR. Al-Bukhari No. 5038).




Simak Video "Bikin Laper: Rahasia Kelezatan Ayam Kampung Serundeng Mbak Maya"
[Gambas:Video 20detik]
(nwy/erd)

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com