Sajian Warung Kaki 5

Meski di Tikungan, Gule Enak Ini Masih Eksis Hingga Kini

Devi Setya - detikFood Rabu, 07 Mar 2018 14:30 WIB
Foto: Istimewa
FOKUS BERITA Sajian Warung Kaki 5
Jakarta - Jika melintas di kawasan Bulungan-Blok M pasti terlihat pemandangan jajaran pedagang gultik. Meski sederhana, kuliner kaki lima ini cukup fenomenal.

Gultik sendiri merupakan singkatan dari gulai tikungan karena dahulu pedagangnya berjualan di dekat persimpangan jalan. Kuliner ini terbilang legendaris karena sudah ada sejak tahun 1970-an.
Meski di Tikungan, Gule Enak Ini Masih Eksis Hingga KiniFoto: Istimewa
Baca juga : Gulai Tikungan Mahakam

Kini penjual gultik bisa dihitung hingga belasan. Semuanya kompak menggunakan pikulan. Pembelinya duduk di kursi plastik sederhana pinggir jalan.

Konon kabarnya, dahulu kawasan ini selalu jadi tempat nongkrong anak muda kala malam hari. Terlebih memang pedagang gultik baru menggelar lapaknya mulai sore hingga dini hari.

Makanan ini terbilang sederhana karena seporsi gultik hanya berisi nasi putih yang disiram gule daging berkuah panas. Pelengkapnya kerupuk dan sambal.
Meski di Tikungan, Gule Enak Ini Masih Eksis Hingga KiniFoto: Istimewa
Porsinya kecil jadi tak heran makan seporsi saja akan terasa nanggung. Apalagi bagi yang memiliki kapasitas perut besar, bisa-bisa mampu nambah hingga tiga kali.

Ukuran porsi yang kecil sebanding dengan harganya yang terjangkau. Seporsi gultik hanya dibanderol Rp 10.000 saja. Cocok buat penggajal perut di malam hari.

Baca juga : Gulai dan Gule Tidak Sama Racikan Bumbunya

Pembeli gultik sendiri sangat beragam mulai anak muda, pekerja yang pulang kantor hingga keluarga yang sengaja ingin menyantap gultik. Tak hanya datang dari kawasan Blok M, pembelinya juga banyak yang sengaja datang dari jauh demi bisa menikmati sensasi makan gultik.

Banyak orang keliru dengan sebutan makanan ini. Gultik sebenarnya adalah suguhan gule bukan gulai. Gule merupakan hidangan berkuah khas Jawa yang dimasak dengan berbagai bumbu dan rempah. Kuahnya keruh namun tidak kental karena hanya menggunakan santan encer. (dvs/odi)
FOKUS BERITA Sajian Warung Kaki 5

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com