Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015

ADVERTISEMENT

Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015

Tania Natalin Simanjuntak - detikFood
Senin, 15 Jun 2015 20:50 WIB

- Festival Jajanan Bango 2015 baru saja ditutup di Plaza Barat Senayan, Jakarta (14/06) lalu. Tak hanya padat pengunjung, festival ini juga dihadiri oleh KF Seetoh, seorang petualang kuliner dan pendiri Makan Sutra asal Singapura. Lewat festival ini, Bango akan terus berupaya untuk melestarikan makanan khas Indonesia.

Nuning Wahyuningsih selaku Senior Brand Manager Bango PT Unilever Indonesia Tbk. Memberikan kenang-kenangan kepada Jeffry Sie dan KF Seetoh. Jeffry Sie adalah pemilik dari Gudeg Yu Nap dan KF Seetoh adalah penggagas World Street Food Congress.
KF Seetoh, pemrakarsa World Street Food Congress dan Makan Sutra sangat menyukai makanan Indonesia sekalipun makanan Indonesia sangat pedas.
Jeffry Sie adalah pemilik dari gerai Gudeg Yu Nap yang gudegnya terkenal lezat hingga mengharumkan nama bangsa di World Street Food Congress 2015 karena gerainya dipenuhi antrian yang mengular.
Chef Malcolm Lee dan KF Seetoh menerima tantangan dari Bango untuk mencicip 9 makanan Indonesia yang belum pernah mereka coba sebelumnya.
Keramaian Festival Jajanan Bango 2015 (FJB 2015) di Plaza Barat Senayan pada hari Minggu (14/06).
Ratusan potong Ayam Bakar Taliwang Bersaudara siap disajikan untuk para pembeli FJB 2015.
Inilah Ayam Bakar Taliwang Bersaudara saat dibeli di Festival Jajanan Bango. Bumbu, sambal, dan ayamnya begitu pedas dan nikmat!
Gudeg Yu Nap adalah gudeg yang terkenal dari kota Bandung. Tak membuka cabang, sekali memasak, Gudeg Yu Nap bisa memasak 1 atau 2 kwintal banyaknya dan dimasak selama 3 hari.
Kupat Tahu Gempol dengan tahu lembut dan bumbu kacang yang kental ini juga lolos World Street Food Congress 2015. Antrian Kupat Tahu di FJB 2015 juga tak kalah panjang.
Oseng-Oseng Mercon sukses membuat seorang KF Seetoh dan Chef Malcolm dari Candlenut kepedasan hingga berkeringat. Walau begitu, mereka tetap memuji hidangan ini.
Oseng-Oseng Mercon sukses membuat seorang KF Seetoh dan Chef Malcolm dari Candlenut kepedasan hingga berkeringat. Walau begitu, mereka tetap memuji hidangan ini.
Gerai Es Duren Lodaya adalah salah satu gerai yang paling panjang antriannya. Pengunjung bahkan rela menunggu hingga hampir 1 jam ketika durian ini sold out sementara.
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015
Ada Oseng Mercon, Gudeg Yu Nap, Hingga Es Duren di Penutupan Festival Jajanan Bango 2015

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT