detikfood
Senin, 13/12/2010 16:20 WIB

Keistimewaan Gudeg Manggar Yogya

Bondan Winarno - detikFood
Ikan dan Produk Olahannya
  • YANGINI BASO IKAN
  • VINISI
  • Tepung Ebi
Obat-obatan
Daging & Daging Olahan
thumbnail Foto: Bondan W
Yogyakarta sering disebut sebagai Kota Gudeg. Maklum, dari kota inilah gudeg mulai menyebar ke seluruh antero Nusantara dan menjadi sajian populer. Bahan dasar gudeg adalah nangka muda yang disebut gori dalam dialek setempat. Gudeg hadir dalam dua versi, yaitu: kering dan basah. Gudeg kering adalah gudeg yang setelah direbus kemudian ditiriskan dan "digoreng" tanpa minyak dengan menambahkan gula merah. Kebanyakan gudeg kering mempunyai citarasa manis yang intens. Sedangkan gudeg basah cenderung kurang manis.

Khusus di daerah Bantul, ada jenis gudeg lain yang populer, yaitu gudeg manggar. Manggar adalah putik bunga kelapa muda yang dipakai sebagai bahan utama menggantikan nangka muda. Menurut beberapa sumber, penggunaan manggar sebagai pengganti nangka muda merupakan bentuk perlawanan di masa lalu.  Konon, sebagian rakyat Bantul pada masa Perang Diponegoro melawan kekuasaan Sultan Hamengkubuwono yang pada waktu itu mereka anggap memihak pada kepentingan Hindia-Belanda. "Kuliner Perlawanan" inilah yang kemudian menghasilkan gudeg manggar - ikon kuliner Bantul hingga saat ini.

Secara umum, gudeg manggar mempunyai citarasa yang sama dengan gudeg nangka muda. Ini disebabkan karena bumbu-bumbu yang dipakai persis sama. Bedanya adalah pada tekstur nangka muda yang lebih empuk, sedangkan manggar bertekstur lebih krenyes-krenyes.

Sekalipun pada umumnya gudeg manggar juga bercita rasa manis, tetapi setiap dapur tentu mempunyai kekhasan masing-masing. Misalnya, ada yang memakai tempe semangit (tempe yang menuju busuk) sebagai bumbu, sehingga menghasilkan citarasa yang sangat khas. Di dapur lain, tempe semangit tidak dipergunakan, tetapi mereka memakai tulang dan kulit ayam untuk membuatnya lebih gurih. Selalu ada kreativitas khas untuk membuat gudeg manggar lebih istimewa.

Seperti halnya gudeg, gudeg manggar pun biasanya disandingkan dengan berbagai lauk-pauk, seperti: opor ayam berkuah kental, sambal goreng krecek (krupuk kulit), tahu dan tempe bacem, dan lain-lain. Ada pula yang menambahkan blondo (tahi minyak) atau areh (kepala santan kental) untuk membuatnya lebih gurih. Jangan lupa rempeyek, krupuk kulit, atau krupuk lain sebagai pendamping yang memperkaya tekstur kelengkapan sajian ini.

Gudeg manggar sempat menjadi langka karena kehilangan peminat. Namun, sejak beberapa tahun belakangan, gudeg manggar kembali naik daun setelah beberapa media massa menampilkannya sebagai kuliner pusaka yang wajib dilestarikan. Di berbagai festival kuliner pun hampir dapat dipastikan kehadiran gudeg manggar yang mendapat perhatian ramai.

Selain di Bantul, di Yogyakarta pun kini dapat dijumpai beberapa pedagang gudeg yang mengkhususkan jualannya pada gudeg manggar. 

(Odi/dev)


Baca Juga
 atau daftar untuk mengirim komentar
Tampilkan Komentar di:        

Redaksi: redaksi[at]detikfood.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi sales[at]detik.com
Telepon 021-7941177 (ext.524).